Lebih dari lima juta anak per tahun meninggal akibat penyakit dan kondisi lain yang disebabkan oleh lingkungan tempat mereka hidup, belajar dan bermain.

Sekitar dua juta anak di bawah lima tahun meninggal setiap tahun dari infeksi saluran pernapasan akut, pembunuh terbesar anak-anak muda. Infeksi ini diperparah oleh bahaya lingkungan seperti polusi udara dalam ruangan.

Kedua yang paling umum penyebab kematian anak adalah diare, yang diperkirakan bertanggung jawab atas 12% dari kematian anak di bawah usia lima tahun di negara-negara berkembang – dan total 1,3 juta kematian setiap tahun. Diare dapat hasil dari berbagai penyebab yang berbeda. Itu sering hasil dari anak mengkonsumsi patogen atau racun dari tangan kotor atau melalui air atau makanan tercemar.
Malaria membunuh sekitar satu juta anak per tahun, banyak dari mereka di bawah lima dan sebagian besar dari mereka di sub-Sahara Afrika.
Demam berdarah dengue membunuh sekitar 10.000 anak per tahun, sementara Japanese ensefalitis membunuh sekitar 8.000 anak per tahun (90% di antaranya berada di bawah lima).

Yang paling umum, dan paling serius adalah penyakit yang dibawa vektor ditularkan oleh nyamuk yang berkembang biak di air yang dekat dengan, atau dalam, rumah.
Di negara-negara berkembang, zat yang terkait dengan keracunan termasuk pestisida, karbon monoksida (dilepaskan dari kompor rusak), atau minyak tanah rumah tangga digunakan sebagai bahan bakar.
Di Amerika Serikat kelima keracunan adalah penyebab utama kematian karena kecelakaan pada anak-anak di bawah usia enam tahun, terutama dari konsumsi obat-obatan, antidepresan, analgesik, dan produk rumah tangga seperti pembersih saluran air.
Dalam keracunan Uni Eropa menyumbang dua persen dari semua kematian pada anak-anak cedera.

Sekitar 50.000 anak-anak, usia 0-14 tahun, meninggal setiap tahun sebagai akibat keracunan tidak disengaja.
Penyebab utama kematian dari cedera yang tidak disengaja di antara anak-anak cedera lalu lintas jalan (21% dari itu untuk kelompok usia ini) dan tenggelam (19%).
Sebagian besar di antara anak-anak luka-luka yang tidak disengaja terjadi di rendah dan negara berpenghasilan menengah: anak-anak di Afrika, Asia Tenggara dan Pasifik Barat rekening atas 80% dari semua kematian anak-anak dari cedera tidak disengaja.

Pada tahun 2001, diperkirakan 685.000 anak-anak di bawah usia 15 tahun dibunuh oleh cedera yang tidak disengaja termasuk yang disebabkan oleh kecelakaan lalu lintas jalan, jatuh, luka bakar dan kasus-kasus tenggelam. Di seluruh dunia sekitar 20% dari kematian akibat cedera tersebut terjadi pada anak-anak di bawah 15 tahun dan mereka adalah salah satu dari sepuluh penyebab kematian untuk kelompok usia ini.
Apa yang bisa kita lakukan untuk mengatasi risiko lingkungan untuk anak-anak kita?

Lingkungan yang Sehat untuk Anak-anak Alliance (HECA) mempromosikan sejumlah sederhana, biaya rendah, efektif dan berkelanjutan langkah-langkah untuk memerangi risiko lingkungan untuk anak-anak kita. Sementara daftar yang lebih lengkap dari apa yang mungkin tersedia di situs HECA – http://www.who.int / heca / id – di bawah ini adalah contoh dari langkah-langkah sederhana yang dapat diambil di rumah atau di sekolah-sekolah.

Keamanan air rumah tangga
Penyimpanan air yang aman di rumah – dan perawatan air di rumah ketika kualitas yang ragu-ragu – mengurangi pencemaran air dan menyebabkan manfaat kesehatan terbukti.

Kebersihan dan sanitasi
Mencuci tangan dengan sabun sebelum menyiapkan makanan, sebelum makan dan setelah buang air besar secara signifikan mengurangi risiko penyakit diare.

Ikuti WHO Lima Kunci untuk Makanan yang lebih aman untuk mengurangi risiko penyakit bawaan makanan: menjaga kebersihan; terpisah mentah dan dimasak, masak dengan saksama; menyimpan makanan pada suhu aman; dan penggunaan air bersih dan bahan baku.

Polusi udara
Ventilasi yang baik di rumah, bersih dan ditingkatkan bahan bakar kompor memasak polusi udara dalam ruangan menurun dan memburuknya dan pengembangan infeksi pernafasan akut.

Vektor penyakit
Sebagai anak-anak biasanya pergi tidur lebih awal daripada orang dewasa pada saat nyamuk menjadi aktif, penggunaan insektisida kelambu yang diobati dan pemutaran jendela, pintu dan atap menyediakan sarana yang sangat efektif untuk melindungi mereka terhadap penyakit malaria.

Bahaya kimia
Pastikan aman penyimpanan, pengemasan, penggunaan dan penandaan yang jelas pembersih, bahan bakar, pelarut, pestisida dan bahan kimia lainnya yang digunakan di rumah dan di sekolah-sekolah.

Statis menggunakan bidang teknologi semakin sering dieksploitasi dalam industri yang dipilih, seperti kedokteran dengan Magnetic Resonance Imaging (MRI), sistem transportasi yang menggunakan arus searah (DC) atau medan magnet statis dan energi tinggi fasilitas riset fisika. Sebagai kekuatan bidang lapangan statis meningkat, demikian juga potensi untuk berbagai interaksi dengan tubuh.

Proyek EMF Internasional dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini meninjau implikasi kesehatan lapangan statis tinggi eksposur dan menyoroti pentingnya kesehatan masyarakat perlindungan bagi staf medis dan pasien (khususnya anak-anak dan ibu hamil) dan pekerja dalam industri yang menghasilkan medan tinggi magnet (Kriteria Kesehatan Lingkungan, 2006).

SUMBER

Listrik dan medan magnet yang dihasilkan oleh fenomena seperti medan magnet bumi, badai, dan penggunaan listrik. Ketika bidang-bidang seperti itu tidak berubah dengan waktu mereka disebut sebagai statis dan memiliki frekuensi dari 0 Hz.

Di atmosfer, medan listrik statis (juga disebut sebagai bidang elektrostatik) terjadi secara alami, dalam cuaca cerah, dan terutama di bawah awan. Gesekan juga bisa memisahkan muatan positif dan negatif dan menghasilkan medan listrik statis yang kuat. Kekuatan mereka diukur dalam satuan volt per meter, (V / m), atau kilovolt per meter (kV / m). Dalam kehidupan sehari-hari kita mungkin mengalami percikan dibuang membumi rambut objek atau naik sebagai akibat gesekan, misalnya dari berjalan di atas karpet. Penggunaan listrik DC adalah sumber medan listrik statis, misalnya sistem rel menggunakan DC, dan televisi dan layar komputer dengan tabung sinar katoda.

Sebuah medan magnet statis diukur dalam satuan amper per meter, (A / m) tetapi biasanya dinyatakan dalam bentuk yang sesuai induksi magnetik diukur dalam satuan tesla, (B) atau millitesla (mT). Geomagnetic alam bervariasi lapangan atas permukaan bumi antara sekitar 0,035-0,07 mT dan dirasakan oleh hewan-hewan tertentu yang menggunakan untuk orientasi. Buatan medan magnet statis yang dihasilkan arus DC di mana pun digunakan, misalnya di dalam kereta api listrik atau proses industri seperti produksi aluminium dan gas pengelasan. Ini dapat lebih dari 1000 kali lebih kuat daripada Bumi medan magnet alam.

Inovasi teknologi baru-baru ini telah mendorong penggunaan medan magnet sampai dengan 100 000 kali lebih kuat daripada medan magnet bumi. Mereka digunakan dalam penelitian dan dalam aplikasi medis seperti MRI yang menyediakan gambar tiga dimensi otak dan jaringan lunak lainnya. Dalam sistem klinis rutin, scan pasien dan operator mesin dapat terkena medan magnet yang kuat di kisaran 0,2-3 T. Dalam aplikasi penelitian medis, medan magnet yang lebih tinggi, hingga sekitar 10 T, digunakan untuk pemindaian seluruh tubuh pasien.

Untuk medan listrik statis, beberapa studi telah dilakukan. Hasil sampai saat ini menunjukkan bahwa satu-satunya efek akut berhubungan dengan gerakan rambut tubuh dan ketidaknyamanan dari percikan kotoran-kotoran. Kronis atau ditunda efek medan listrik statis belum diselidiki dengan benar.

EFEK KESEHATAN

Untuk medan magnet statis, efek akut hanya mungkin terjadi ketika ada gerakan di lapangan, seperti gerakan seseorang atau gerakan tubuh internal, seperti aliran darah atau denyut jantung. Seseorang yang bergerak dalam bidang, di atas 2 T dapat mengalami sensasi vertigo dan mual, dan kadang-kadang rasa logam di mulut dan persepsi berkedip. Meskipun hanya sementara, efek tersebut mungkin memiliki dampak keamanan bagi para pekerja melaksanakan prosedur halus (seperti dokter bedah melakukan operasi di dalam unit MRI).

Medan magnet statis memberikan gaya pada biaya yang bergerak di dalam darah, seperti ion, menghasilkan medan listrik dan arus di sekitar jantung dan pembuluh darah utama yang dapat sedikit menghambat aliran darah. Kemungkinan efek beragam, mulai dari perubahan kecil dalam detak jantung peningkatan risiko irama jantung abnormal (aritmia) yang mungkin membahayakan hidup (seperti ventrikel fibrilasi). Namun, jenis efek akut hanya mungkin dalam bidang yang melebihi dari 8 T.

Tidaklah mungkin untuk menentukan apakah ada jangka panjang bahkan konsekuensi kesehatan dari eksposur dalam rentang millitesla karena, sampai saat ini, tidak ada epidemiologi dilakukan dengan baik atau jangka panjang penelitian hewan. Jadi carcinogenicity medan magnet statis kepada manusia pada saat ini tidak dapat diklasifikasikan (IARC, 2002).

STANDAR INTERNASIONAL

Pemaparan ke medan magnet statis telah ditangani oleh International Commission on Non-Ionizing Radiation Protection (lihat: http://www.icnirp.org). Untuk pekerjaan pemaparan, sekarang didasarkan pada batas menghindari sensasi vertigo dan mual yang disebabkan oleh gerakan dalam medan magnet statis. Batas yang dianjurkan waktu rata-rata tertimbang dari 200 mT selama hari kerja untuk paparan kerja, dengan nilai langit-langit dari 2 T. eksposur yang berkelanjutan batas 40 mT diberikan untuk masyarakat umum.

Medan magnet statis implan logam mempengaruhi peralatan seperti alat pacu jantung ada di dalam tubuh, dan ini bisa langsung konsekuensi yang merugikan kesehatan. Disarankan bahwa pemakai alat pacu jantung, implan dan implan ferromagnetic perangkat elektronik harus menghindari lokasi di mana lapangan melebihi 0,5 mT. Selain itu, perawatan harus dilakukan untuk mencegah bahaya dari benda logam yang tiba-tiba tertarik ke magnet dalam bidang melebihi 3 mT.

WHO’S RESPONSE

WHO telah aktif dalam evaluasi isu kesehatan oleh paparan medan elektromagnet (EMF) pada rentang frekuensi 0-300 GHz. Badan Internasional untuk Riset Kanker (IARC) mengevaluasi statis carcinogenicity bidang pada tahun 2002, dan WHO International EMF Project telah baru-baru ini melakukan penilaian risiko kesehatan menyeluruh dari bidang ini (Environmental Health Criteria, 2006) di mana kesenjangan dalam pengetahuan yang telah diidentifikasi . Hal ini mengakibatkan agenda penelitian beberapa tahun ke depan untuk memberi penilaian resiko kesehatan di masa depan (www.who.int / ggl). WHO merekomendasikan tinjauan standar ketika bukti baru dari literatur ilmiah telah tersedia.

NASIONAL KEWENANGAN APA YANG DAPAT DILAKUKAN?

Meskipun ada keuntungan besar yang akan diperoleh dari penggunaan medan magnet statis, terutama di bidang kedokteran, kemungkinan efek yang merugikan kesehatan terekspos sampai mereka harus dievaluasi secara benar sehingga risiko dan manfaat benar dapat dinilai. Ini akan memakan waktu beberapa tahun untuk penelitian yang diperlukan harus diselesaikan. Sementara itu, WHO merekomendasikan bahwa otoritas nasional menyiapkan program-program untuk melindungi publik dan pekerja dari kemungkinan efek samping bidang statis. Dalam kasus medan listrik statis, karena efek utama rasa tidak nyaman dari pembuangan listrik ke tubuh, maka cukup untuk memberikan informasi tentang pemaparan ke medan listrik yang besar dan cara menghindarinya.

Dalam kasus medan magnet statis, karena tingkat informasi tentang kemungkinan jangka panjang atau efek tertunda pemaparan saat ini tidak cukup, biaya tindakan pencegahan yang efektif dapat dibenarkan untuk membatasi eksposur pekerja dan masyarakat umum. WHO merekomendasikan bahwa pihak berwenang mengambil langkah-langkah berikut:
Mengadopsi sains internasional berbasis standar untuk membatasi eksposur manusia.
Mengambil tindakan perlindungan bagi industri dan penggunaan ilmiah medan magnet dengan menjaga jarak dari bidang-bidang yang dapat menimbulkan risiko yang signifikan, dengan melampirkan ladang, atau dengan menerapkan kontrol administratif seperti program pendidikan staf.
Pertimbangkan perizinan Magnetic Resonance Imaging (MRI) unit memiliki kekuatan lapangan melebihi 2 T, dalam rangka untuk memastikan bahwa upaya perlindungan diimplementasikan.
Dana penelitian untuk mengisi kesenjangan besar dalam pengetahuan tentang keselamatan orang.
Dana unit MRI dan database untuk mengumpulkan informasi tentang paparan kesehatan pekerja dan pasien.

REFERENSI UNTUK BACAAN LEBIH LANJUT

Kriteria Kesehatan Lingkungan (2006), bidang statis, Geneva: World Health Organization, Monograph, vol. 232

Efek medan magnet statis yang relevan bagi kesehatan manusia (2005), Eds. D. Noble, A. McKinlay, M. Repacholi, Kemajuan dalam Biofisika dan Molecular Biology, vol. 87, no. 2-3, Februari-April, 171-372

IARC Monographs pada evaluasi risiko karsinogenik pada manusia (2002), non-radiasi pengion, Bagian 1: Statis dan frekuensi sangat rendah (ELF) listrik dan medan magnet. Lyon: International Agency for Research on Cancer, Monograph, vol. 80

Oleh: rye | 28 Februari 2010

Botol air minum

“Air, air di mana-mana, tetapi tidak setetes minum” dari Rhyme Mariner Kuno mungkin adalah deskripsi yang tepat sikap dari banyak konsumen yang tinggal di wilayah perkotaan sekarang ini yang semakin memandang ke arah air kemasan sebagai sarana pertemuan beberapa atau semua kebutuhan sehari-hari mereka. Seperti pasokan air bersih membentang lebih lanjut untuk memenuhi kebutuhan industri, pertanian dan populasi yang terus berkembang, kekurangan yang aman dan dapat diakses air minum akan menjadi tantangan utama di banyak bagian dunia. In the wake of several major outbreaks involving food and water, there is a growing concern for the safety and quality of drinking-water. While bottled water is widely available in both industrialised and developing countries, it may represent a significant cost to the consumer. Konsumen dapat memiliki berbagai alasan untuk membeli air minum kemasan, seperti rasa, kenyamanan atau mode, tapi bagi banyak konsumen, keselamatan dan manfaat kesehatan potensial pertimbangan penting. Karena pertimbangan-pertimbangan seperti itu sering tidak didasarkan pada fakta, ini secara khusus akan dibahas di sini.
Keamanan air minum kemasan

Sementara istilah air kemasan digunakan secara luas, istilah air kemasan mungkin lebih akurat. Air dijual di negara-negara untuk konsumsi dapat datang dalam kaleng, kotak dan bahkan dilaminasi kantong plastik. Namun, air botolan paling sering dijual dalam gelas atau botol plastik sekali pakai. Air kemasan juga datang dalam berbagai ukuran dari satu porsi untuk memegang carbouys besar hingga 80 liter. Tergantung pada iklim, aktivitas fisik dan budaya, kebutuhan air minum bagi individu berbeda-beda, tetapi bagi konsumen yang tinggi itu diperkirakan sekitar dua liter per hari untuk orang yang 60 kg dan satu liter per hari untuk anak 10 kg.

Air minum dapat terkontaminasi oleh berbagai bahan kimia, mikroba dan bahaya fisik yang dapat menimbulkan risiko terhadap kesehatan jika mereka hadir pada tingkat tinggi. Contoh dari bahaya kimia termasuk timah, arsenik dan benzena. Bahaya mikroba, termasuk bakteri, virus dan parasit, seperti Vibrio cholerae, hepatitis A virus, dan Crytosporidium parvum, masing-masing. Bahaya fisik termasuk chip kaca dan pecahan logam. Karena banyaknya kemungkinan bahaya dalam air minum, pengembangan standar untuk air minum memerlukan sumber daya yang penting dan keahlian, yang banyak negara yang tidak mampu membayar. Untungnya, bimbingan tersedia di tingkat internasional.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menerbitkan Pedoman Mutu Minum air yang banyak negara digunakan sebagai dasar untuk menetapkan standar nasional mereka sendiri. Panduan mewakili penilaian ilmiah risiko kesehatan dari konstituen biologi dan kimia air minum dan efektivitas pengendalian yang terkait. WHO merekomendasikan bahwa sosial, ekonomi dan faktor-faktor lingkungan diperhitungkan melalui pendekatan risiko dan manfaat ketika mengadaptasi nilai-nilai Pedoman standar nasional. Sebagai Pedoman WHO Minum Kualitas air dimaksudkan untuk menjadi titik tolak ilmiah untuk pengembangan standar, termasuk botol air, standar aktual kadang-kadang akan bervariasi dari Pedoman. Juga harus dicatat bahwa air yang digunakan untuk membuat es dapat dimakan seharusnya tunduk yang sama standar air minum dan sanitasi mencakup persyaratan khusus untuk peralatan untuk membuat dan menyimpan es. Air di carbouys, persyaratan sanitasi serupa untuk perangkat pengeluaran perlu diamati.

Dalam menerapkan Panduan WHO untuk satu botol air, faktor-faktor tertentu mungkin lebih mudah dikendalikan daripada sistem distribusi pipa dan standar yang lebih ketat mungkin, karena itu, lebih disukai dalam rangka untuk mengurangi populasi secara keseluruhan eksposur. Hal ini, misalnya, telah menyatakan untuk kasus memimpin. Demikian pula, ketika ada fleksibilitas mengenai sumber air, standar ketat tertentu alami substansi masalah kesehatan, seperti arsenik dan fluorida, mungkin akan lebih mudah dicapai daripada sistem distribusi pipa.

Berlawanan dengan ini, beberapa substansi yang dapat membuktikan lebih sulit untuk mengelola dalam botol daripada air keran. Hal ini biasanya karena air minum kemasan disimpan untuk waktu yang lebih lama dan pada suhu yang lebih tinggi dari pipa air yang didistribusikan dalam sistem distribusi. Pengendalian bahan yang digunakan dalam wadah dan kemasan penutupan perairan Oleh karena itu, perhatian khusus. Selain itu, beberapa mikro-organisme, yang biasanya sedikit atau tidak ada arti kesehatan masyarakat, dapat tumbuh hingga tingkat yang lebih tinggi dalam botol air. Pertumbuhan ini tampaknya terjadi lebih jarang di gasified air dan dalam air botol dalam wadah gelas dibandingkan dengan air yang tenang dan air botol dalam wadah plastik. Namun, masyarakat pentingnya kesehatan tetap ini kurang dipahami, terutama bagi individu yang rentan, seperti bayi dan anak-anak, ibu hamil, immuno-berkompromi individu dan orang tua. Dalam kaitan dengan bayi, seperti air minum kemasan tidak steril, itu harus didesinfeksi – misalnya, dengan mendidih selama satu menit – sebelum penggunaannya dalam penyiapan susu formula.

Ada juga laporan penipuan di mana air ledeng biasa telah ditambahkan untuk digunakan botol air mineral dan dijual sebagai artikel asli. Konsumen mungkin tidak dapat mendeteksi hal ini dengan rasa sendirian dan, jika kekhawatiran itu dibenarkan, harus menguji penutupan botol air dengan hati-hati sebelum membeli dan bersikeras melihat botol dibuka pada kehadiran mereka di restoran dan makanan dan minuman lainnya Pendirian layanan.
Potensi manfaat kesehatan dari air minum kemasan

Di Eropa dan beberapa negara lain, banyak konsumen percaya bahwa air mineral alami s memiliki sifat obat atau menawarkan manfaat kesehatan lainnya. Perairan seperti biasanya kandungan mineral tinggi dan, dalam beberapa kasus, secara signifikan di atas konsentrasi biasanya diterima dalam air minum. Air semacam itu memiliki tradisi panjang menggunakan dan sering diterima atas dasar bahwa mereka dianggap makanan daripada minum air per se. Meskipun air mineral tertentu mungkin akan berguna dalam memberikan mikro-nutrisi penting, seperti kalsium, WHO tidak menyadari adanya bukti yang meyakinkan untuk mendukung efek menguntungkan dari mengkonsumsi air mineral tersebut. Sebagai akibatnya, WHO Pedoman Minum Kualitas air tidak membuat rekomendasi tentang konsentrasi minimum senyawa penting.

Di sisi lain, di beberapa negara, air kemasan botol dengan kandungan mineral sangat rendah, seperti suling atau demineralised perairan, dapat ditawarkan untuk dijual. Sementara sejumlah besar orang mengkonsumsi air hujan secara tradisional yang juga rendah mineral tanpa efek yang jelas merugikan kesehatan, WHO telah tidak ada informasi ilmiah tentang manfaat atau bahaya secara teratur mengkonsumsi jenis botol air.
Standar internasional untuk air minum kemasan

Tubuh yang antar pemerintah untuk pengembangan standar-standar yang diakui secara internasional untuk makanan adalah Codex Alimentarius Commission (CAC). WHO, salah satu co-sponsor dari CAC, telah menganjurkan penggunaan Pedoman Mutu Minum air sebagai dasar untuk derivasi standar untuk semua air kemasan.

CAC telah mengembangkan Codex Standard for Natural Mineral Waters dan kode terkait praktek. Standar Codex menggambarkan produk dan penandaan, komposisi dan kualitas faktor, termasuk batas bahan kimia tertentu, kebersihan, pengemasan dan penandaan. Codex Code of Practice untuk Pengumpulan, Pengolahan dan Pemasaran of Natural Mineral Waters memberikan bimbingan kepada industri berbagai masalah praktek-praktek manufaktur yang baik. Sementara standar CAC dan rekomendasi yang tidak sepenuhnya wajib, Codex persyaratan kesehatan dan keselamatan diakui oleh World Trade Organization sebagai mewakili konsensus internasional untuk perlindungan konsumen dan setiap penyimpangan dari rekomendasi Codex mungkin memerlukan ilmiah berbasis pembenaran.

Komisi ini saat ini sedang mengembangkan konsep dari Codex Standar untuk botol / kemasan Waters untuk menutupi air minum selain air mineral alam. Codex yang ada di bawah Standar dan Kode Etik, air mineral alam harus memenuhi persyaratan yang ketat mengenai, misalnya, langsung mereka koleksi dan pembotolan tanpa perawatan lebih lanjut dari sumber alami, seperti musim semi atau baik. Sebagai perbandingan, rancangan Standar Codex untuk botol / kemasan Waters telah diusulkan untuk memasukkan air dari sumber lain, di samping mata air dan sumur-sumur, dan pengobatan untuk meningkatkan keselamatan dan kualitas. Perbedaan antara standar ini secara khusus relevan di daerah-daerah di mana air mineral alam memiliki sejarah budaya yang panjang. Dalam CAC, Komite Codex Alam Mineral Waters, yang diselenggarakan oleh Swiss, bertanggung jawab untuk pengembangan rancangan Standar Codex and Codes of Practice dalam konsultasi dengan Komite Codex terkait lainnya, terutama Komite Codex untuk Bahan Tambahan Makanan dan kontaminan dan Makanan kebersihan. Pihak-pihak yang tertarik untuk berpartisipasi dalam karya ini harus menghubungi Codex Codex Nasional Kontak Point di negara mereka.

Perlu dicatat bahwa baik WHO maupun CAC menawarkan sertifikasi dari setiap botol atau air mineral produk. Dalam hal ini, WHO tidak mengizinkan nama atau lambang untuk digunakan dalam kaitannya dengan tujuan komersial. Sementara banyak negara memiliki standar nasional untuk kemasan botol air dan beberapa skema sertifikasi nasional, tidak diterima secara universal skema sertifikasi internasional yang sekarang ada. Orang mencari informasi tentang sertifikasi air kemasan harus mendekati otoritas nasional di negara yang bersangkutan.
Untuk informasi lebih lanjut

Pedoman WHO untuk Kualitas air Minum (edisi kedua) yang tersedia sebagai publikasi WHO dalam tiga jilid: Volume 1 – Rekomendasi; Volume 2 – Kesehatan Kriteria dan Informasi Pendukung Lainnya, dan Volume 3 – Pengawasan dan Pengendalian Persediaan Komunitas. Lampiran untuk Jilid 1 dan 2 diterbitkan pada tahun 1997 dan 1998 dan memberikan informasi terbaru atau tinjauan baru pada bahan kimia tertentu. Tambahan lebih lanjut review dokumen yang terdiri dari mikroba yang dipilih akan diterbitkan pada tahun 2000. Untuk membeli Pedoman Minum air Kualitas, silakan hubungi Distribusi dan Penjualan, World Health Organization, 20 avenue Appia, CH-1211 Geneva 27, Swiss; fax: 41 22 791 4857; atau e-mail: publications@who.ch. Sebagian besar teks Panduan juga tersedia di Internet pada http://www.who.int/water_sanitation_health/

Rincian lebih lanjut tentang Keamanan Pangan WHO Program dapat ditemukan di http://www.who.int/fsf dan di WHO Air, Sanitasi dan Program Kesehatan di http://www.who.int/water_sanitation_health.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Komisi Codex Alimentarius dan Komite Codex Alam Mineral Waters, dan Codex Standard for Natural Mineral Waters dan para pendamping Code of Practice, pembaca disebut Codex Alimentarius terletak di http://www.fao situs web. org / WAICENT / FAOINFO / EKONOMI / ESN / naskah kuno /

I. PENDAHULUAN

Tujuan kegiatan WSLIC-2 adalah peningkatan derajat kesehatan, kualitas hidup dan produktivitas bagi masyarakat pedesaan berpenghasilan rendah. Tujuan tersebut dapat dicapai apabila kegiatan penyediaan air bersih, sanitasi dan perilaku hygienis dilaksanakan secara terpadu dan berkesinambungan. Melalui kegiatan tersebut masyarakat akan memperoleh manfaat mempunyai akses penggunaan air bersih, penggunaan sarana sanitasi dan mempunyai perilaku hygienis.
Untuk meningkatkan kegiatan sanitasi dan perilaku hygienis telah dilaksanakan uji coba dengan mengunakan pendekatan CLTS ( Community Led Total Sanitation ) yang merupakan paradigma baru dalam peningkatan akses sanitasi dan perilaku hygienis dan ternyata hasilnya lebih baik dibandingkan dengan metoda dana kredit “ Jamban Bergulir “ maupun dengan pemberian “ Subsidi “ untuk sarana fisik sanitasi.

II. MAKSUD DAN TUJUAN

1. Memperkuat pengetahuan dan pemahaman para pelaksana kegiatan STBM-WSLIC-2 sehingga mampu meningkatkan kegiatan perilaku hygienis dan sanitasi melalui kegiatan STBM di lokasi WSLIC-2.
2. Meningkatkan kapasitas para pelaksana STBM-WSLIC-2 tentang paradigm baru dan pendekatan pelaksanaan STBM, sehingga dapat melaksanakan kegiatan STBM secara berkelanjutan.
3. Menciptakan demand masyarakat yang luas, berkesinambungan dan efektif terhadap perilaku hygienis dan sanitasi yang sehat, terkait dengan lima pilar kegiatan STBM khususnya pilar Stop BABS dan CTPS.
4. Menciptakan pemasaran yang luas, berkesinambungan, efektif dan tepat guna terhadap penyediaan produk sarana dan layanan sanitasi yang terkait dengan lima pilar kegiatan STBM khususnya pilar Stop BABS dan CTPS.
5. Meningkatkan perilaku hygienis dan sanitasi untuk mencapai sanitasi total yang dilaksanakan secara terpadu dan berkesinambungan dengan pelayanan air besih, sehingga dapat dicapai peningkatan derajat kesehatan, produktivitas dan kualitas hidup terutama bagi masyarakat berpenghasilan rendah di daerah pedesaan.

III. STRATEGI PELAKSANAAN

PRIORITAS KEGIATAN
Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI Tanggal 9 September 2008, Nomor 852/Menkes/SK/IX/2008 tentang Sanitasi Total Berbasis Masyarakat, sanitasi total adalah kondisi suatu komunitas yang telah mencapai lima pilar :
1. Tidak BAB sembarangan (Stop BABS)
2. Mencuci tangan pakai sabun (CTPS)
3. Mengelola air minum dan makanan yang aman
4. Mengelola sampah dengan benar
5. Mengelola limbah cair rumah tangga dengan aman

Pada tahap awal pelaksanaan kegiatan STBM-WSLIC-2 dilaksanakan secara bertahap yang dimulai dengan melaksanakan 2 (dua) pilar prioritas kegiatan yaitu :
1. Tidak BAB sembarangan (Stop BABS)
2. Mencuci tangan pakai sabun (CTPS)

Setelah dua pilar kegiatan tersebut dicapai, diharapkan dapat dilanjutkan melaksanakan 3 (tiga) pilar kegiatan lainnya, sehingga dicapai sanitasi total.

PENDEKATAN DAN PRINSIP PELAKSANAAN
Kegiatan STBM-WSLIC-2 dilaksanakan melalui pendekatan CLTS (Community Led Total Sanitation) yaitu pendekatan pelaksanaan kegiatan yang memfokuskan pada peningkatan perilaku hygienis dan akses terhadap sarana sanitasi sebagai kebutuhan masyarakat, melalui pemberdayaan dan pemasaran penyediaan produk dan layanan sanitasi dengan meningkatkan variasi jenis dan harga yang ada di pasar sehingga terjangkau oleh semua lapisan masyarakat serta mencukupi kebutuhan permintaan pasar.

Adapun prinsip-prinsip pelaksanaan kegiatan yang digunakan untuk menuju sanitasi total adalah sebagai berikut :
1. Sanitasi total adalah memicu perbahan perilaku.
2. Sanitasi total adalah pemahaman pendekatan secara bertahap menuju perubahan perilaku.
3. Suatu kegiatan yang dikendalikan berdasarkan kebutuhan masyarakat, bukan top-down.
4. Masyarakat yang memimpin untuk melakukan perencanaan, pelaksanaan, dan pemantauan pencapaian sanitasi total.
5. Sanitasi Total adalah aksi kolektif/solidaritas masyarakat atau gotong royong.
6. Sanitasi Total adalah pilihan local (pilihan masyarakat setempat),bukan dengan mendeskripsikan desain standar.
7. Insentif dapat diberikan setelah terjadi perubahan perilaku masyarakat akan memicu aksi kolektif.
8. Tolok ukur keberhasilan dan pemantauan dampak program adalah perubahan perilaku, bukan pada kemajuan konstruksi.
9. Peran pemerintah propinsi dan kabupaten menciptakan demand masyarakat untuk perubahan perilaku hygienis dan sanitasi yang sehat, mengembangkan kapasitas sektor swasta dalam penyediaan produk dan layanan sanitasi, menetapkan target local untuk mencapai MDG, serta memantau kemajuan dan dampak pada masyarakat setempat.
10. Peran pemerintah pusat memformulasikan strategi operasional dan petunjuk pelaksanaan yang mendukung pengembanganan kapasitas daerah, dan untuk memantau kemajuan pencapaian target nasional untuk mencapai target MDG.

SASARAN DAN LOKASI KEGIATAN
Sasaran kegiatan STBM-WSLIC-2 adalah masyarakat berpenghasilan rendah di desa lokasi WSLIC-2 dan desa lainnya, pada masyarakat umum dan masyarakat sekolah. Sedangkan untuk lokasi kegiatan STBM-WSLIC-2 meliputi 16 Kabupaten di Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jawa Barat, Sumatera Selatan, Bangka Belitung, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat yang meliputi 900 Desa.

SISTEM PEMBIAYAAN
Prinsip pembiayaan dalam kegiatan STBM adalah meniadakan subsidi bagi masyarakat untuk penyediaan fasilitas (sarana) sanitasi dasar, yang meliputi sarana buang air besar (jamban), sarana tempat cuci tangan (TCT), sarana pengelolaan air minum rumah tangga, sarana tempat pembuangan sampah (TPS), dan sarana pembuangan air limbah (SPAL).
Pokok-pokok pembiayaan STBM dilaksanakan melalui :
1. Menggali potensi masyarakat untuk membangun sarana sanitasi secara mandiri.
2. Mengembangkan solidaritas social (gotong royong).
3. Menyediakan subsidi diperbolehkan, apabila untuk pembangunan fasilitas sanitasi komunal.

WAKTU PELAKSANAAN
Kegiatan STBM-WSLIC-2 dilaksanakan mulai bulan Agustus 2009 sampai dengan bulan Juli 2010, melalui kerjasama antara World Bank, Pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten.
Untuk pelaksanaan kegiatan STBM selanjutnya diharapkan dapat dilaksanakan secara mandiri oleh masing-masing Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten, sehingga dapat dicapai :
1. Keberlanjutan kegiatan STBM secara kontinyu.
2. Sanitasi total di Tingkat Komunitas, Desa, Kecamatan, Kabupaten dan Provinsi lainnnya.

1. Pendahuluan

Setiap peralihan musim, terutama dari musim kemarau ke musim penghujan, kita menyaksikan berbagai masalah kesehatan melanda tanah air kita, termasuk yang paling sering terjadi adalah wabah demam berdarah (dengue fever). Sebagian masalah ini langsung atau tidak langsung terkait dengan Global Environmental Change (GEC) atau perubahan lingkungan global. Kesehatan populasi manusia manapun, jika ditinjau secara mendasar, terkait dengan kondisi sosial dan lingkungan. Sementara itu selama berabad-abad masyarakat manusia memperolah keuntungan tetapi juga kerugian dari perubahan-perubahan yang mereka lakukan terhadap lingkungan sekitarnya. Nampaknya serangan berbagai wabah penyakit menuntun kita untuk lebih arif memperhatikan dan memperlakukan lingkungan sekeliling. Bagi para peneliti, kondisi ini menjadi tantangan ilmiah sekaligus tantangan kemanusiaan, sampai sejauh mana aktifitas penelitian mampu menjawab permasalahan kesehatan masyarakat, satu masalah riil yang dihadapi bangsa Indonesia saat ini.

Seperti kita ikuti bersama, akhir-akhir ini diskusi tentang global change banyak diangkat. Berbagai perubahan sosial, ekonomi, budaya, teknologi dan politik mengharuskan jalinan hubungan di antara masyarakat manusia di seluruh dunia. Fenomena ini dirangkum dalam terminologi globalisation. Ditengah riuh rendah globalisasi inilah muncul wacana GEC. GEC sendiri diartikan sebagai perubahan dalam skala besar pada sistem bio-fisik dan ekologi yang disebabkan aktifitas manusia. Perubahan ini terkait erat dengan sistem penunjang kehidupan planet bumi (life-support system). Ini terjadi melalui proses historis panjang dan merupakan agregasi pengaruh kehidupan manusia terhadap lingkungan, yang tergambar misalnya pada angka populasi yang terus meningkat, aktifitas ekonomi, dan pilihan-pilihan teknologi dalam memacu pertumbuhan ekonomi. Saat ini pengaruh dan beban terhadap lingkungan hidup sedemikian besar, sehingga mulai terasa gangguan-gangguan terhadap Sistem Bumi kita.

GEC yang terjadi seiring tekanan besar yang dilakukan manusia terhadap sistem alam sekitar, menghadirkan berbagai macam risiko kesehatan dan kesejahteraan bagi seluruh umat manusia. Sebagai contoh, kita terus mempertinggi konsentrasi gas-gas tertentu yang menyebabkan meningkatkan efek alami rumah kaca (greenhouse) yang mencegah bumi dari pendinginan alami (freezing). Selama abad 20 ini, suhu rata-rata permukaan bumi meningkat sekitar 0,6oC dan sekitar dua-per-tiga pemanasan ini terjadi sejak tahun 1975. GEC penting lainnya adalah menipisnya lapisan ozon, hilangnya keaneragaman hayati (bio-diversity), degradasi kualitas lahan, penangkapan ikan melampaui batas (over-fishing), terputusnya siklus unsur-unsur penting (misalnya nitrogen, sulfur, fosfor), berkurangnya suplai air bersih, urbanisasi, dan penyebaran global berbagai polutan organik. Dari kacamata kesehatan, hal-hal di atas mengindikasikan bahwa kesehatan umat manusia dipengaruhi oleh berbagai faktor yang terjadi di luar batas kemampuan daya dukung ruang lingkungan dimana mereka hidup.

Dalam skala global, selama seperempat abad ke belakang, mulai tumbuh perhatian serius dari masyarakat ilmiah terhadap penyakit-penyakit yang terkait dengan masalah lingkungan, seperti kanker yang disebabkan racun tertentu (toxin related cancers), kelainan reproduksi atau gangguan pernapasan dan paru-paru akibat polusi udara. Secara institusional International Human Dimensions Programme on Global Environmental Change (IHDP) membangun kerjasama riset dengan Earth System Science Partnership dalam menyongsong tantangan permasalahan kesehatan dan GEC.

Pengaruh perubahan iklim global terhadap kesehatan umat manusia bukan pekerjaan mudah. Dibutuhkan kerja keras dan pendekatan inter-disiplin diantaranya dari studi evolusi, bio-geografi, ekologi dan ilmu sosial. Di sisi lain kemajuan teknik penginderaan jauh (remote sensing) dan aplikasi-aplikasi sistem informasi geografis akan memberikan sumbangan berarti dalam melakukan monitoring lingkungan secara multi-temporal dan multi-spatial resolution. Dua faktor ini sangat relevan dengan tantangan studi GEC-kesehatan lingkungan yang memerlukan analisa historis keterkaitan GEC dan kesehatan serta analisa pengaruh GEC di tingkat lokal, regional hingga global.

2. Bagaimana GEC Mempengaruhi Kesehatan Manusia?

Ada tiga alur tingkatan pengaruh GEC terhadap kesehatan (perhatikan ilustrasi gambar). Pengaruh ini dari urutan atas ke bawah menunjukkan peningkatan kompleksitas dan pengaruhnya bersifat semakin tidak langsung pada kesehatan. Pada alur paling atas, terlihat contoh bagaimana perubahan pada kondisi mendasar lingkungan fisik (contohnya: suhu ekstrim atau tingkat radiasi ultraviolet) dapat mempengaruhi biologi manusia dan kesehatan secara langsung (misalnya sejenis kanker kulit). Alur pada dua tingkatan lain, di tengah dan bawah, mengilustrasikan proses-proses dengan kompleksitas lebih tinggi, termasuk hubungan antara kondisi lingkungan, fungsi-fungsi ekosistem, dan kondisi sosial-ekonomi.

ScreenShot032

Alur tengah dan bawah menunjukkan tidak mudahnya menemukan korelasi langsung antara perubahan lingkungan dan kondisi kesehatan. Akan tetapi dapat ditarik benang merah bahwa perubahan-perubahan lingkungan ini secara langsung atau tidak langsung bertanggung jawab atas faktor-faktor penyangga utama kesehatan dan kehidupan manusia, seperti produksi bahan makanan, air bersih, kondisi iklim, keamanan fisik, kesejahteraan manusia, dan jaminan keselamatan dan kualitas sosial. Para praktisi kesehatan dan lingkungan pun akan menemukan banyak domain permasalahan baru di sini, menambah deretan permasalahan pemunculan toksi-ekologi lokal, sirkulasi lokal penyebab infeksi, sampai ke pengaruh lingkungan dalam skala besar yang bekerja pada gangguan kondisi ekologi dan proses penyangga kehidupan ini. Jelaslah bahwa resiko terbesar dari GEC atas kesehatan dialami mereka yang paling rentan lokasi geografisnya atau paling rentan tingkat sumber daya sosial dan ekonominya.

3. Aktifitas Ilmiah Lingkungan untuk Kesehatan

Sebagaimana disinggung di atas, masyarakat manusia sangat bervariasi dalam tingkat kerentanan terhadap serangan kesehatan. Kerentanan ini merupakan fungsi dari kemampuan masyarakat dalam beradaptasi terhadap perubahan iklim dan lingkungan. Kerentanan juga bergantung pada beberapa faktor seperti kepadatan penduduk, tingkat ekonomi, ketersediaan makanan, kondisi lingkungan lokal, kondisi kesehatannya itu sendiri, dan kualitas serta ketersediaan fasilitas kesehatan publik.

Wabah demam berdarah yang melanda negeri kita menyiratkan betapa rentannya kondisi kesehatan-lingkungan di Indonesia saat ini, baik dilihat dari sisi antisipasi terhadap wabah, kesigapan peanggulangannya sampai pada penanganan para penderita yang kurang mampu. Merebaknya wabah di kawasan urban juga menyiratkan kerentanan kondisi lingkungan dan kerentanan sosial-ekonomi. Hal ini terkait dengan patron penggunaan lahan, kepadatan penduduk, urbanisasi, meningkatnya kemiskinan di kawasan urban, selain faktor lain seperti rendahnya pemberantasan nyamuk vektor penyakit sejak dini, atau resistensi nyamuk sampai kemungkinan munculnya strain atau jenis virus baru.

Pada dekade lalu penelitian ilmiah yang menghubungkan pengaruh perubahan iklim global terhadap kesehatan dapat dirangkum dalam tiga katagori besar. Pertama, studi-studi empiris untuk mencari saling-hubungan antara kecenderungan dan variasi iklim dengan keadaan kesehatan. Kedua, studi-studi untuk mengumpulkan bukti-bukti munculnya masalah kesehatan sebagai akibat perubahan iklim. Ketiga, studi-studi pemodelan kondisi kesehatan di masa depan. Penelitian empiris jenis pertama dan kedua dimanfaatkan untuk mengisi kekosongan pengetahuan serta memperkirakan kondisi kesehatan sebagai tanggapan terhadap perubahan iklim dan lingkungan (scenario-based health risk assessment).

Akan tetapi, menimbang variasi kerentanan sosial-ekonomi yang telah kita singgung, keberhasilan sumbangan ilmiah di atas hanya akan optimal jika didukung paling tidak dua faktor lain, yaitu faktor administratif-legislatif dan faktor cultural-personal (kebiasaan hidup). Administrasi-legislasi adalah pembuatan aturan yang memaksa semua orang atau beberapa kalangan tertentu untuk melakukan tindakan-tindakan preventif dan penanggulangan menghadapi masalah ini. Cakupan kerja faktor ini adalah dari mulai tingkatan supra-nasional, nasional sampai tingkat komunitas tertentu. Selanjutnya secara kultural-personal masyarakat didorong secara sadar dan sukarela untuk melakukan aksi-aksi yang mendukung kesehatan-lingkungan melalui advokasi, pendidikan atau insentif ekonomi. Faktor ini dikerjakan dari tingkatan supra-nasional sampai tingkat individu.

Oleh: rye | 3 Oktober 2009

Kesehatan & Indonesia Sehat 2010

Bila kita renungkan pada skala individu maka thema “Kesehatan adalah investasi menuju Indonesia Sehat 2010″,akan mengajak kita untuk lebih menghargai arti sehat bagi manusia, karena sehat adalah modal dasar (asset) dalam melakukan segala sesuatu. Pengertian sehat meliputi kesehatan jasmani, rohani, serta sosial dan bukan hanya keadaan bebas dari penyakit, cacat dan kelemahan.

Oleh karenanya dikatakan “Health is not everything, but without health everything is nothing (kesehatan memang bukan segala – galanya, namun tanpa kesehatan segala – galanya menjadi tidak berarti ). Kita tahu bahwa lahir rejeki dan mati itu adalah kekuasaan Tuhan,YME, dan sakit atau gangguan kesehatan itu juga bersifat alamiah artinya setiap manusia pasti mengalami gangguan kesehatan karena faktor usia, atau karena hasil interaksi manusia dengan lingkungan hidupnya. namum terlepas dari itu menurut pendapat penulis bahwa sehat itu tidak bersifat pasif yang didapat begitu saja, akan tetapi bersifat aktif yang harus diupayakan sendiri oleh setiap manusia atau kelompok masyarakat. Bila manusia tidak mengupayakan agar tubuhnya terpelihara secara baik maka orang tersebut memiliki potensi untuk menjadi tidak sehat atau terganggu kesehatannya, sebaliknya bila seseorang mengupayakan untuk memelihara tubuhnya secara baik maka orang tersebut memiliki resiko yang rendah terhadap terjadinya gangguan kesehatan.

Seorang pakar Kesehatan Masyarakat HL. Blume dikatakan bahwa Kesehatan Lingkungan dan perilaku manusia merupakan dua faktor dominan yang berpengaruh terhadap status kesehatan suatu masyarakat. Semakin perilaku manusia bergaya hidup sehat semakin rendah resikonya ia mengalami gangguan kesehatan. Demikian juga halnya dengan faktor lingkungan, semakin sehat lingkungan dimana ia hidup (di rumah, tempat kerja, tempat – tempat umum dan transportasi ), semakin rendah resikonya ia mengalami gangguan kesehatan.

Bila hal itu dilihat dengan pandangan accounting, maka biaya atas upaya manusia atau masyarakat untuk mencegah, mengeliminir atau meminimalkan potensi resiko, agar tidak terjadi sakit, tidak produktif, dan merugikan biaya yang lebih besar, maka upaya dimaksud mestinya dapat dimasukkan kedalam biaya investasi untuk menjaga asset. bukan biaya operasional yang bersifat belaja barang habis pakai ( expences ). Sehingga status kesehatan manusia sebagai SDM dapat dinilai sebagai asset seperti halnya jenis asset lainnya yang memiliki nilai penyusutan (amortisasi ).

Kesehatan tidak identik dengan kedokteran

Seringkali orang mengartikan sama antara kesehatan dan kedokteran. Kesehatan memiliki domain perhatiannya lebih luas dari pada kedokteran. Yang jelas sasaran perhatian kesehatan tidak terbatas pada orang yang sakit saja melainkan juga orang yang sehat. Sedangkan kedokteran lebih menekankan perhatiannya pada orang atau masyarakat yang sakit. Sifat upayanya pada kesehatan bisa bersifat pendidikan dan pemberdayaan masyarakat (promotif), pencegahan atau minimalisasi potensi resiko (preventif), pengobatan (kuratif ) dan pemulihan atau optimalisasi fungsi (rehabilitatif). Sedangkan pada kedokteran lebih menekankan pada upaya yang bersifat pengobatan atau kuratif yakni identifikasi penyebab sakit, serta memberikan tindakan untuk mengobatinya/mengatasinya secara tepat, atau tindakan pencegahan terhadap tingkat keparahan yang lebih tinggi.

Oleh karena perhatian kesehatan lebih luas dari perhatian kedokteran maka dapat dikatakan bahwa semua upaya manusia/masyarakat yang ditujukan langsung untuk kepentingan pemeliharaan kesehatan manusia/ masyarakat itu adalah upaya kesehatan sebagai contoh ; pemberdayaan masyarakat bergaya hidup sehat, membangun rumah yang sehat, penyediaan air bersih yang sehat dan memadai, berolahraga, cara kerja yang sehat dan aman, cara makan yang sehat, memelihara kualitas lingkungan hidup manusia yang sehat, perencanaan pembangunan kota yang sehat, dll, termasuk didalamnya pelayanan kedokteran kepada orang sakit.

Pemeliharaan kesehatan itu adalah Hak Azasi manusia, maka status kesehatan bangsa Indonesia ini tidak hanya dihasilkan oleh kinerja Departemen Kesehatan saja, melainkan merupakan resultante dari upaya bersama dari masayarakat dan pemerintah termasuk depatermen non kesehatan. Oleh karenanya appresiasi dan support terhadap upaya masyarakat dan departemen lain perlu terus dikembangkan untuk mencegah persepsi bahwa upaya kesehatan menjadi tanggung jawab pemerintah yaitu sektor kesehatan saja.

Dilihat dari aspek pembiayaan kesehatan maka biaya atas upaya individu untuk memelihara kesehatannya (HAM) maka menjadi tanggung jawab individu tersebut (private finance) seperti; berobat ke Rumah Sakit/Puskesmas, beli obat sendiri, konsultasi ke dokter, dll. Sedangkan biaya kesehatan untuk kepentingan masyarakat banyak menjadi tanggung jawab bersama yang dikelola oleh pemerintah (public finance) seperti ; immunisasi, penyediaan air minum, lingkungan hidup yang sehat, pengendalian vektor penyakit, dll. Dari aspek pembiayaan kesehatan yang lebih penting dibiayai oleh public finance adalah upaya-upaya yang bersifat untuk kepentingan publik yakni upaya kesehatan masyarakat, bukan upaya kedokteran yang seharusnya menjadi tanggung jawab private finance, kecuali untuk subsidi masyarakat tertentu yang membutuhkan. Untuk mengoptimalkan peran private finance agar lebih effisien, perlu dikembangkan sistem pembiayaan kesehatan yang dibiayai oleh Private finance dengan sistem asuransi.

Paradigma sehat

Paradigma sehat sebenarnya bukan paradigma baru bagi dunia kesehatan masyarakat namun menjadi orientasi baru bagi Departemen Kesehatan dalam melaksanakan pembangunannya sejak tahun 1999 yang telah dinyatakan oleh Menteri Kesehatan saat itu ( Prof.dr. FA. Moeloek ) dan dicanangkan oleh Presiden Habibie “Pembangunan Berwawasan Kesehatan” (Maret 1999). Penulis menghargai kebijakan beliau yang tepat untuk membawa departemen Kesehatan kepada orientasi Kesehatan yang lebih luas, bukan orientasi kedokteran yang lebih sempit. Kenaapa orientasi tersebut secara formal perlu dicanangkan menjadi suatu kebijakan, mungkin saja karena dulunya prioritas perhatian sektor kesehatan masih memprioritaskan masalah – masalah penyakit yang mewabah saat itu seperti wabah Pes, Malaria, Demam Berdarah, sehingga tanpa disadari terjebak pada orientasi mengatasi penyakit yang sebenarnya adalah domain dari kedokteran. Salah satu yang dapat dijadikan indikator sejauh mana Departemen Kesehatan memiliki komitmen terhadap orientasi Paradigma sehat yang telah secara formal dicanangkan, adalah dengan membandingkan prosentase alokasi anggaran upaya promotif, preventif dengan alokasi upaya kuratif. Bila alokasi anggaran masih lebih besar pada anggaran yang bersifat upaya kuratif, maka paradigma sehat yang dicanangkan tersebut masih belum berhasil menjadi komitmen Depkes itu sendiri.

Visi Indonesia Sehat 2010

Visi Indonesia Sehat 2010 yang telah dirumuskan oleh Dep.Kes (1999) menyatakan bahwa, gambaran masyarakat Indonesia dimasa depan yang ingin dicapai melalui pembangunan kesehatan adalah masyarakat, bangsa dan negara yang ditandai oleh penduduknya hidup dalam lingkungan dan dengan perilaku yang sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya diseluruh wilayah Republik Indonesia.

Pengertian sehat meliputi kesehatan jasmani, rohani, serta sosial dan bukan hanya keadaan bebas dari penyakit, cacat dan kelemahan. Masyarakat Indonesia yang dicita citakan adalah masyarakat Indonesia yang mempunyai kesadaran, kemauan dan kemampuan untuk hidup sehat sehingga tercapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya, sebagai salah satu unsur dari pembangunan sumber daya manusia Indonesia seutuhnya.

Visi tersebut telah tiga tahun yang lalu berhasil dirumuskan oleh Departemen Kesehatan RI yang mestinya telah dijabarkan kedalam program kerja yang lebih bersifat operasional untuk mencapai visi itu. Beberapa tahun lagi kita akan mencapai tahun 2010, dan saat itu kita tentu akan menyaksikan bersama apakah gambaran tersebut akan menjadi kenyataan?. Namun yang perlu kita renungkan visi Indonesia sehat 2010 sebenarnya visi siapa? Bila itu merupakan visi Departemen Kesehatan RI saja atau yang dirumuskan hanya oleh beberpa pejabat saja sedangkan dalam cita citanya adalah masyarakat Indonesia yang mempunyai kesadaran, kemauan dan kemampuan untuk hidup sehat.

Pertanyaanya berikutnya adalah bagaimana masyarakat Indonesia ikut merasa meiliki terhadap visi itu karena ia ditempatkan sebagai subyek yang harus berubah. Namun jika itu adalah perwujudan dari visi bangsa Indonesia, pertanyaanya adalah sejauh mana keterlibatan masyarakat/bangsa Indonesia ini terlibat dalam merumuskan visi itu sehingga mereka juga punya komitment untuk merealisasikan visi tersebut. Bila kita lupakan saja itu visi siapa yang jelas seperti yang saya uraikan sebelumnya baha status kesehatan bangsa Indonesia merupakan resultanste upaya bersama, maka yang harus kita upayakan adalah bagaimana visi Indonesia 2010 sehat, itu menjadi milik dan bagian dalam kehidupan bangsa Indonesia. Tanpa masyarakat dan sektor lain merasakan itu, maka komitmennya untuk ikut mewujudkan visi tersebut juga akan lemah, karena untuk mewujudkan visi dibutuhkan komitmen semua pihak (stakeholder).

Akhirnya kita sebagai bangsa Indonesia perlulah merenung sejenak untuk membayangkan dapatkan visi mulia “Indonesia Sehat 2010 ” itu akan terwujud. Tentunya kita tidak berharap bahwa pada saatnya nanti visi itu akan menjadi sekedar jargon yang terlewatkan dan terlupakan begitu saja. Sementara dunia telah metapkan status kesehatan masyarakat menjadi salah satu komponen Human Development Index ( HDI ) yaitu indikator kemajuan kualitas SDM suatu bangsa.

Polusi udara terbentuk dari berbagai macam jenis gas, droplet/percikan ludah dan partikel-partikel yang menyebabkan kualitas udara berkurang sehingga terjadilah pulusi udara. Polusi udara dapat terjadi baik dikota maupun di desa. Di kota, mobil-mobil, angkutan bus dan pesawat udara, demikian juga pada industri dan konstruksi bangunan mungkin juga bisa menyebabkan polusi. Di desa, debu-debu dari traktore yang membajak sawah, truk dan mobil-mobil yang melewati jalan tanah dan berkerikil di desa, tambang batu dan asap dari kayu bakar serta pembakaran dari jerami padi mungkin juga berakibat pada timbulnya polusi udara.

Apa saja gejala kesehatan yang disebabkan oleh polusi udara?

Polusi udara dapat menyebabkan iritasi mata, kerongkongan dan paru-paru. Membakar/rasa perih pada mata, batuk dan sesak nafas yang biasanya diakibatkan karena kontak dengan polusi udara tingkat tinggi.

Orang lain mungkin akan memberikan reaksi yang sangat berbeda terhadap polusi udara yang sama. Beberapa orang mungkin merasakan batuk-batuk dan sesak nafas, sementara orang yang lainnya tidak merasakan pengaruh, gejala atau gangguan apapun. Buruknya gejala kesehatan yang dialami bisa dipengaruhi oleh beberapa hal seperti bernafas dalam-dalam, pemanfaatan udara atau pemasukan udara yang lebih cepat sirkulasinya seperti pada waktu berolahraga.

Orang-orang yang menderita penyakti jantung, seperti angina pectoris (nyeri dada), penyakit paru-paru seperti asma atau emphysema mungkin akan sangat sensitif terhadap paparan polusi udara, dan mungkin akan menunjukkan gejala-gejala kesehatan sementara itu orang yang lain tidak menunjukkan gejala atau gangguan kesehatan apapun.

Apakah polusi udara berdampak buruk pada kesehatan anda?

Beruntunglah bagi orang-orang dengan status kesehatan yagn baik, gejala-gejala kesehatan akibat kontak atau paparan dengan polusi udara biasanya akan menghilang dengan segera pada saat kualitas udara sudah membaik. Akan tetapi, pada kelompok orang tertentu lebih sensitif untuk terpengaruh polusi udara dari pada kelompok yang lainnya.

Anak-anak kemungkinan merasakan efek-efek tingkat rendah polusi daripada orang dewasa. Mereka juga lebih berpotensi terkena berbagai penyakit, seperti bronkitis dan sakit mata serta berbagai penyakit lainnya, pada paparan polusi udara pada area dengan tingkat polusi yang tinggi daripada didalam area dengan udara yang bersih.

Pada orang-orang dengan penyakit jantung atau paru-paru juga meberikan reaksi yang lebih berat/hebat karena paparan polusi udara. Selama waktu pencemaran berat, kondisi mereka mungkin akan bertambah buruk sampai pada suatu titik dimana mereka harus membatasi aktifitas mereka atau bahkan memerlukan perawatan medis tambahan. Dahulu, sejumlah kasus kematian sudah di hubungkan atau diasosiasikan dengan kondisi pencemaran udara yang sangat berat.

Indeks kaulitas Udara (Air Quality Index (AQI)).

Banyak sekali sumber-sumber yang melaporkan tentang prediksi atau ramalan indeks kualitas udara pada suatu wilayah. Biasanya sumber-sumber tersebut dapat anda peroleh dari radio, televisi, atau surat kabar. Indeks Kualitas udara adalah suatu skala kualitas udara yang berkisar antara 0 sampai 500 dan indeks kualitas udara ini digunakan dalam berbagai laporan cuaca. Suatu indeks kualitas uadra diatas 100 menunjukkan kondisi udara yang tidak sehat.

Berikut Ini adalah rentang indeks kualitas udara:

Rentang indeks kualitas udara dibagai dalam lima rentang, yaitu sebagai berikut:

1. Kualitas udara Baik yaitu nilai AQI 0 – 50. Disimbolkan dengan warna hijau dimana tingkat kualitas udara dalam kondisi baik dan tidak memberikan pengaruh bagi kesehatan tubuh manusia ataupun binatang, tumbuhan, keindahan serta gedung bangunan.

2. Kualitas udara Sedang dengan nilai AQI antara 51 – 100. Dengan simbol warna Biru dimana kondisi kualitas udara tidak mempengaruhi kesehatan tubuh manusia serta binatang. Tingkat kualitas udara tingkat ini
mempengaruhi beberapa tumbuhan yang sensitif dan keindahan lingkungan.

3. Kualitas udara Tidak Sehat dengan rentang nilai AQI antara 101 – 199 Simbol pada tingkat ini dengan warna Merah dimana kualitas udara pada tingkat ini berpengaruh pada kesehatan manusia serta pada beberapa kelompok hewan yang rentan dan juga menyebabkan kerusakan pada tumbuhan serta berefek pada nilai keindahan lingkungan.

4. Tingkat kualitas udara Sangat Tidak Sehat dengan rentang nilai AQI antara 200 – 299. Warna simbol kualitas udara tingkat ini dengan warna Kuning dimana kualitas udara berpengaruh buruk pada kesehatan pada beberapa populasi yang terpapar.

5. Kualitas udara Berbahaya dimana rentang nilai AQI antara 300-500 dengan simbol warna Hitam. Pada tingkat ini dapat menimbulkan masalah kesehatan yang serius pada populasi.

Apa yang dapat kita lakukan untuk melindungi keluarga dan diri kita dari polusi udara?

Terlebih dahulu periksalah dari surat kabar, radio, atau televisi serta sumber-sumber lain tentang ramalan indeks kualitas udara di wilayah anda. Berhati-hatilah dan waspadalah jika laporan tentang indeks kualitas udara melebihi angka 100. Juga berhati-hatilah jika ada kondisi cuaca yang beresiko tinggi seperti panas, cerah/terang, jika anda mulai berkembang gejala-gejala seperti sesak nafas, mata seperti terbakar/panas atau batuk.

Kita dapat melindungi diri kita dan keluarga dari pengaruh-pengaruh polusi udara dengan melakukan hal-hal berikut:

1. Sebisa mungkin Tetap berada didalam ruangan selama polusi udara tingkat tinggi berlangsung atau terjadi. Banyak polutan yang mempunyai tingkat lebih rendah didalam ruangan daripada diluar ruangan.

2. Jika anda terpaksa harus keluar, Batasi aktifitas anda selama diluar ruangan sampai jam-jam di pagi hari (sebelum matahari terbit) atau tunggu sampai matahari tenggelam. Hal ini penting pada kondisi-kondisi ozon yang tinggi ( seperti pada kota-kota besar) karena sinar matahari akan menambah tingkat ozon.

3. Jangan berolahraga, aktifitas fisik atau berusaha keras untuk keluar ruangan pada saat laporan atau berita kualitas udara menunjukkan kondisi yang tidak sehat. Semakin cepat anda bernafas (misal pada waktu berolahraga), semakin banyak juga polusi yang dapat anda ambil dan masuk ke dalam paru-paru.

Langkah-langkah tersebut secara umum akan mencegah pengaruh atau gejala polusi udara pada kesehatan baik anak-anak ataupun orang dewasa. Akan tetapi, jika anda tinggal atau bekerja di daerah yang dekat dengan sumber polusi, atau jika anda mempunyai penyakit jantung kronis atau masalah kesehatan dengan paru-paru, konsultasikan hal tersebut dengan dokter tentang cara-cara lain untuk melindungi diri anda dari polusi udara.

Oleh: rye | 9 Agustus 2009

PEDULI DBD DI SEKOLAH

Sebagian besar pasien DBD merupakan anak-anak usia sekolah. Lingkungan sekolah baik di luar maupun dalam ruangan perlu adanya penanganan pengendalian nyamuk. Gerakan PSN tidak hanya dilakukan di lingkungan perumahan melainkan mutlak harus dilakukan di lingkungan sekolah. Hal ini sudah diprediksi Dinas Kesehatan Kab. Bogor yang menyarankan pemantau jentik untuk lebih melebarkan sayapnya masuk ke sekolah-sekolah.

Pola penularan virus DBD sangat cepat menjalar di lingkungan sekolah. Siklus hidup nyamuk yang hanya butuh waktu +/- 14 hari mengakibatkan populasi membengkak dengan cepatnya. Kesibukan belajar mengajar di sekolah seakan terusik dengan datangnya wabah DBD. Sebagai contoh, jika ada satu anak yang terinfeksi virus DBD, dalam kurun waktu 24 jam, nyamuk Aedes Aegypti dapat menularkan ke teman-temannya mengakibatkan korban semakin bertambah.

Selain anak-anak dituntut melindungi diri dengan lotion anti nyamuk ataupun memperkuat daya tahan tubuhnya, pihak sekolah dituntut tanggap terhadap permasalahan ini.

Fenomena iklim yang tidak menentu akhir-akhir ini menyebabkan musim hujan menjadi berubah. Kadang hari ini hujan besok terang dan seterusnya. Wabah DBD sekarang tidak mengenal musim, sehingga perlu adanya kesadaran bersama dalam menanganinya. Bentuk sosialisai peduli DBD di sekolah-sekolah dirasa sangat perlu dilakukan untuk memutuskan rantai penularan DBD. Semakin cepat penanganan baik terhadap korban maupun penanganan lingkungan, akan memutus rantai penularan DBD.

Pembagian brosur mengenai bahaya DBD di sekolah-sekolah merupakan salah satu bentuk sosialisasi untuk membangkitkan kesadaran semua pihak yang terkait didalam lingkungan sekolah agar lebih waspada terhadap penyakit Demam Berdarah Dengue. Penanganan wabah DBD tidak cukup hanya mengandalkan dinas kesehatan saja melainkan semua individu masyarakat harus tanggap terhadap lingkungannya.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam hal pencegahan DBD di sekolah adalah :

1. Waspada terhadap tempat yang bisa dijadikan berkembangbiaknya nyamuk Aedes Aegypti dengan menggiatkan program PSN di sekolah.

2. Mulai menerapkan pola hidup sehat.

3. Penanganan awal terhadap penderita DBD.

4. Pengendalian nyamuk dengan cepat, saat terdeteksi ada salah satu anak terkena DBD.

5. Memberikan pengetahuan kepada anak didik mengenai bahaya penyakit DBD.

Siklus Perkembangan Nyamuk Aedes Aegypti

Oleh: rye | 8 Agustus 2009

SEKILAS TENTANG KLINIK SANITASI

Klinik_Sanitasi_net

Upaya kesehatan dibidang Kesehatan Lingkungan dimaksudkan juga sebagai pencegahan timbulnya suatu penyakit yang berhubungan dengan lingkungan diantaranya malaria, diare, kecacingan, dll.
Mencegah adalah lebih baik daripada mengobati bila terjadi suatu penyakit. Untuk itu diperlukan adanya perilaku hidup bersih dan sehat.
Kegiatan dibidang Kesehatan Lingkungan meliputi pemeriksaan sarana air bersih, tempat-tempat umum, pemeriksaan warung/rumah makan, pemeriksaan jentik pada tempat penampungan air di rumah penduduk, dan penyuluhan yang dikaitkan dengan penyakit yang diderita oleh pengunjung Puskesmas, dalam hal ini pengunjung Puskesmas yang sakitnya berkaitan dengan kesehatan lingkungan, diberikan penyuluhan oleh petugas Sanitasi pada Klinik Sanitasi Puskesmas.

KLINIK SANITASI

A. LATAR BELAKANG

Menurut ahli kesehatan HL. Bloom derajat kesehatan masyarakat dipengaruhi oleh 4 faktor yaitu : lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan, dan keturunan.

Sampai saat ini diketahui bahwa permasalahan penyakit terbanyak yang terdapat di wilayah kerja puskesmas di dominasi oleh penyakit-penyakit yang berhubungan dengan masalah kesehatan lingkungan.
Disamping itu upaya pengobatan penyakit dan upaya perbaikan lingkungan dikerjakan secara terpisah dan belum terintegrasi dengan upaya terkait lainnya. Petugas paramedis/medis mengupayakan pengobatan tanpa memperhatikan kondisi lingkungan peruamahan/pemukiman pasien, disisi lain petugas kesling mengupayakan kesehatan lingkungan tanpa memperhatikan permasalahan penyakit/kesehatan masyarakat.

B. PENGERTIAN

Klinik sanitasi merupakan suatu wahana untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat melalui upaya terintegrasi antara kesehatan lingkungan pemberantasan penyakit dengan bimbingan, penyuluhan, dan bantuan teknis dari petugas Puskesmas. Klinik Sanitasi bukan sebagai unit pelayanan yang berdiri sendiri, tetapi sebagai bagian intergral dari kegiatan Puskesmas, bekerjasama dengan program yang lain dari sektor terkait di wilayah kerja Puskesmas.
Pasien adalah penderita penyakit yang diduga berkaitan dengan kesehatan lingkungan yang dirujuk oleh petugas medis ke Ruang Klinik Sanitasi
Klien adalah masyarakat umum bukan penderita penyakit yang datang ke Puskesmas untuk berkonsultasi tentang masalah yang berkaitan dengan kesehatan lingkungan.

C. TUJUAN KLINIK SANITASI

Umum

Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat melalui upaya preventif dan kuratif yang dilakukan secara terpadu, terarah, dan tersusun secara terus-menerus.

Khusus

1. Meningkatlkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat (pasien dan klien) serta masyarakat disekitarnya akan pentingnya lingkungan dan perilaku hidup bersih dan sehat.
2. Masyarakat mampu memecahkan masalah kesehatan yang berhubungan dengan kesehatan lingkungan.
3. Terciptanya keterpaduan antar program-program kesehatan dan antar sektor terkait yang dilaksanakan di Puskesmas dengan pendekatan secara holistik terhadap penyakit-penyakit berbasis lingkungan.
4. Meningkatkan kewaspadaan dini terhadap penyakit-penyakit berbasis lingkungan melalui Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) secara terpadu (PWS terhadap lingkungan dan penyakit)

D. SASARAN

1. Penderita Penyakit yang berhubungan dengan masalah kesehatan lingkungan yang datang ke Puskesmas
2. Masyarakat umum (klien) yang mempunyai masalah kesehatan lingkungan yang datang ke Puskesmas. Lingkungan penyebab masalah bagi penderita/klien dan masyarakat sekitarnya.

E. RUANG LINGKUP

1. Penyakit dan penyehatan air bersih/jamban dalam rangka pencegahan penyakit diare, kecacingan, dan penyakit kulit.
2. Penyehatan perumahan/lingkungan dalam rangka pencegahan penyakit ISPA /TB-Paru/Demam Berdarah/Malaria.
3. Penyehatan lingkungan kerja dalam rangka pencegahan penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan/akibat kerja.
4. Penyehatan makanan/minuman dalam rangka pencegahan penyakit saluran pencernaan / keracunan makanan.
5. Pengamanan pestisida dalam rangka pencegahan keracunan pestisida.
6. Penyakit atau gangguan kesehatan lainnya yang berhubungan dengan lingkungan.

F. KEGIATAN KLINIK SANITASI

1. Di dalam gedung
Semua pasien yang mendaftar di loket setelah mendapat kartu status seterusnya diperiksa oleh petugas paramedis/medis Puskesmas. Apabila di dapatkan penderita penyakit yang behubungan erat dengan faktor lingkungan, maka yang bersangkutan dirujuk ke ruang klinik sanitasi. Kalau klien, setelah mendaftar di loket, mereka langsung ke ruang Klinik Sanitasi untuk mendapatkan bimbingan teknis. D ruang Klinik Sanitasi, sanitarian/tenaga kesling akan melakukan wawancara dan konseling yang hasilnya ditulis dalam Kartu Status Kesehatan Lingkungan. Selanjutnya sanitarian/petugas kesling membuat janji kunjungan ke rumah pasien/klien

2. Di luar gedung
Kegiatan di luar gedung ini adalah kunjungan rumah/lokasi sebagai tindak lanjut kunjungan pasien/klien ke Puskesmas (Klinik Sanitasi). Kunjungan ini sebenarnya merupakan kegiatan rutin yang lebih dipertajam sasarannya, sesuai hasil wawancara pasien/klien dengan sanitarian pada waktu di Puskesmas.

Alur_Kegiatan-net

Penyebab terjadinya pencemaran lingkungan sebagian besar disebabkan oleh tangan manusia. Pencemaran air dan tanah adalah pencemaran yang terjadi di perairan seperti sungai, kali, danau, laut, air tanah, dan sebagainya. Sedangkan pencemaran tanah adalah pencemaran yang terjadi di darat baik di kota maupun di desa.

Alam memiliki kemampuan untuk mengembalikan kondisi air yang telah tercemar dengan proses pemurnian atau purifikasi alami dengan jalan pemurnian tanah, pasir, bebatuan dan mikro organisme yang ada di alam sekitar kita.

Jumlah pencemaran yang sangat masal dari pihak manusia membuat alam tidak mampu mengembalikan kondisi ke seperti semula. Alam menjadi kehilangan kemampuan untuk memurnikan pencemaran yang terjadi. Sampah dan zat seperti plastik, DDT, deterjen dan sebagainya yang tidak ramah lingkungan akan semakin memperparah kondisi pengrusakan alam yang kian hari kian bertambah parah.

Sebab Pencemaran Lingkungan di Air dan di Tanah :
1. Erosi dan curah hujan yang tinggi.
2. Sampah buangan manusia dari rumah-rumah atau pemukiman penduduk.
3. Zat kimia dari lokasi rumah penduduk, pertanian, industri, dan sebagainya.

Salah satu penyebab pencemaran di air yang paling terkenal adalah akibat penggunaan zat kimia pemberantas hama DDT. DDT digunakan oleh para petani untuk mengusir dan membunuh hama yang menyerang lahan pertanian.

DDT tidak hanya berdampak pada hama namun juga binatang-binatang lain yang ada di sekitarnya dah bahkan di tempat yang sangat jauh sekalipun akibat proses aliran rantai makanan dari satu hewan ke hewan lainnya yang mengakumulasi zat DDT. Dengan demikian seluruh hewan yang ada pada rantai makanan akan tercemar oleh DDT termasuk pada manusia.

DDT yang telah masuk ke dalam tubuh akan larut dalam lemak, sehingga tubuh kita akan menjadi pusat polutan yang semakin hari akan terakumulasi hingga mengakibatkan efek yang lebih menakutkan.

Akibat adanya biological magnification / pembesaran biologis pada organisme yang disebabkan oleh penggunaan DDT.
a. merusak jaringan tubuh makhluk hidup
b. menimbulkan otot kejang, otot lehah dan bisa juga kelumpuhan
c. menghambat proses pengapuran dinding telur pada hewan bertelur sehingga telurnya tidak dapat menetas.
d. lambat laun bisa menyebabkan penyakit kanker pada tubuh.

Oleh: rye | 2 Agustus 2009

MENGENAL KERACUNAN DAN BAHAYANYA

Apakah Keracunan Makanan itu ?

Keracunan makanan adalah kejadian penyakit akibat mengkonsumsi makanan yang tidak sehat, yag ditandai dengan gejala umum seperti perut mulas, muntah, diare, lemas, sakit perut yang kadang disertai dengan kulit kemerahan, kejang atau pingsan.

Berbahayakah keracunan makanan ?

Keracunan makanan tentu saja berbahaya, tetapi tidak selalu menimbulkan kematian, hanya kadang-kadang saja dapat menimbulkan kematian. Keracunan makanan dapat menimbulkan masalah serius bagi kelompok anakn balita, usia lanjut serta orag yang pernah sakit atau menderita penyakit menahun (kronis).

Keracunan makanan terdiri dari berbagai tingkatan, yaitu :

a. Keracunan ringan, tidak terlihat sakit tetapi terasa perut mulas melilit ingin buang air besar, tetapi yang keluar hanya angin. Keracunan semacam ini tidak berbahaya, asal tubuh dalam kondisi yang normal dan secara berangsur akan sembuh, jika angina yang keluar telah habis setelah buang air besar.
b. Keracunan sedang, jika penderita meraskan sakit pada perut disertai dengan perasaan ingin buang angina dan diare, kadang disertai kepala pusing dan muntah. Keracunan semacam ini kurang berbahaya asal segera menelan obat anti keracunan seperti tablet norit atau natrium bicarbonate. Kedua jenis obat ini dijual bebas dipasaran. Untuk lebih mempercepat pemulihan dianjurkan penderita untuk beristirahat dan banyak minum.
c. Keracunan berat, jika penderita merasakan nyeri perut yag sangat hebat, disertai dengan diare yang tidak tertahankan, muntah, kepala pusing atau disertai timbulnya bintil merah di muka dan di kulit yang terasa terbakar. Untuk gejala seperti ini penderita wajib dibawa ke dokter/puskesmas terdekat. Untuk pertolongan pertama berikan air kelapa muda atau susu, dan biarkan buang air atau muntah sebanyak-banyaknya, kemudian berikan minuman larutan gula garam (oralit) dalam suhu hangat.
d. Keracunan sangat berat, jika penderita menderita kejang, pandangan kabur dan pingsan. Tindakan darurat segera dilarikan ke rumah sakit/puskesmas terdekat untuk diberikan penambahan cairan tubuh (infus), karena kalau terlambat dapat menyebabkan kematian.

Apakah penyebab keracunan makanan itu ?

Penyebab keracunan banyak macamnya, dan akibatnya bias mulai dari ringan sampai berat sekali. Secara umum yang banyak terjadi di Indonesia adalah sebagai berikut :

a. Penyebab Mikroba :

1) Escherichia coli pathogen, habitatnya terdapat di usus manusia dan tersebar dimana-mana di ala mini. Faktor penyebabnya karena lingkungan yang tidak bersih. Masa inkubasi antara 12 – 72 jam. Gejalanya mulai dari ringan sampai berat. Makanan pembawa hampir semua jenis makanan yang berkuah.
2) Staphylococcus aureus, habitatnya pada kulit manusia, dan akan berkembang biak dengan baik dalam makanan yang mengandung daging sebagai penghasil toksin (enterotoksin) yang tidak rusak oleh panas. Faktor penyebabnya karena perilaku penjamah yang tidak bersih. Masa inkubasi sangat cepat yaitu antara 2 – 6 jam. Gejalanya biasanya sedang dan berat. Makanan pembawa hamper semua jenis makanan yang terbuat dari daging yang berkuah.
3) Salmonella, habitatnya pada telur dan unggas dan akan menyebar dialam pada tempat yang mengandung jenis makan tersebut. Faktor penyebabnya adalah penanganan telur dan unggas seperti ayam, bebek dan kalkun yang tidak hygienis. Masa inkubasi antara 6 – 36 jam. Gejala mulai dari ringan sampai berat. Makanan pembawa semua makanan yang terbuat dari daging dan unggas terutama telur.
4) Baccilus cereus, habitatnya pada jenis makanan yang terbuat dari biji-bijian. Penghasil toksin eksotoksin yang rusak (tidak stabil) dengan panas. Juga membentuk spora yang tahan terhadap panas. Faktor penyebabnya penanganan dan lingkungan yang tidak bersih. Masa inkubasi antara 1 – 6 jam. Gejala mulai dari ringan sampai berat. Makanan pembawa adalah makanan yang terbuat atau mengandung biji-bijian yang lembab, seperti nasi beras, gandrung, jagung atau bulgur.
5) Vibrio parahaemolyticus, habitatnya pada jenis ikan laut seperti ikan, kerang dan kepiting. Faktor penyebabnya adalah pengolahan ikan yang tidak sempurna. Masa inkubasi antara 2 – 48 jam. Gejala mulai dari ringan sampai berat. Jenis makanan pembawa adalah semua jenis makanan laut terutama yang berkuah.
6) Clostridium botulinum, habitatnya pada tempat atau wadah yang tidak ada oksigennya, karena sifat anaerobic (dapat hidup tanpa adanya oksigen). Faktor penyebabnya karena proses pengalengan makanan yang tidak steril, sehingga bakteri berkembang biak dalam keadaan hampa oksigen. Penghasil racun eksotoksin yang rusak dengan panas (tidak stabil). Masa inkubasi antara 12 – 96 jam. Gejala biasanya berat dan sangat berat. Jenis makanan pembawa adalah semua jenis makanan kaleng terutama yang mengandung daging, unggas dan susu.
7) Streptococcus, habitatnya pada saluran tubuh manusia seperti mulut, hidung dan telinga. Faktor penyebabnya adalah hygiene perorangan yang tidak bersih. Masa inkubasi antara 3 – 22 jam. Gejala biasanya ringan dan berat. Jenis makanan pembawa adalah semua jenis makanan berkuah terutama mengandung daging dan unggas.

b. Penyebab Kimia

1) Pestisida : jenis organofosfat, organosulfat dan karbamat. Habitatnya sebagai bahan pembasmi hama di pertanian dan rumah tangga. Faktor penyebabnya adalah karena ketidaktahuan, kecerobohan atau pemakaian daur ulang wadah bekas pestisida untuk digunakan dalam makanan. Bisa juga penggunaan pestisida tanpa kendali pada sayuran dan buah-buahan. Masa inkubasi sangat cepat yaitu beberapa menit sampai beberapa jam. Gejala biasanya berat dan sangat berat dan ancaman kematian jika tidak segera ditangani dokter. Jenis makanan pembawa adalah semua jenis makanan yang tercemar terutama sayuran dan buah-buahan yang dimakan mentah tanpa dicuci atau pencucian kurang sempurna.
2) Arsen, adalah senyawa kimia beracun sebagai campuran umpan tikus. Habitatnya di daerah pertanian atau rumah tangga. Faktor penyebabnya adalah karena ketidaktahuan, kecerobohan atau cara penanganan yang tidak sesuai petunjuk dari pabrik. Masa inkubasi beberapa menit sampai beberapa jam. Gejala sangat berat dengan ancaman kematian. Antidote dengan air susu, air kelapa muda, natrium bikarbonat dan memuntahkannya. Makanan pembawa adalah semua jenis makanan yang tercemar, terutama yang terjamah oleh tikus sasaran atau ditangani tanpa mencuci tangan.
3) Logam berat seperti Cadmium, Magnesium, Stibium, Mercury, Cuprum, Zinkum dan Plumbum, dan Boron dengan turunannya adalah senyawa kimia beracun yang bersifat kumulatif, sehingga terjadi keracunan makanan dalam waktu yang lama. Faktor penyebabnya adalah penggunaan yang terus menerus sehingga terakumulasi dalam tubuh. Masa inkubasi antara 10 – 50 tahun. Gejala mulai dari ringan sampai sangat berat dan mempunyai efek kronis (menahun). Makanan pembawa bisa semua jenis makanan hasil pertanian yang dipupuk dengan limbah mengandung logam berat dan hasil olahan jenis daging, ikan dan unggas.

c. Penyebab Toksin

1) Penyebab toksin bakteri :
a) Toksin Staphylococcus, bersifat stabil dan tahan terhadap pemanasan. Maka pemanasan kembali makanan tidak menjamin keamanan makanan.
b) Toksin Clostridium botulinum, bersifat labil dan mudah rusak karena panas. Karena didalam kaleng tertutup, maka tanda adanya toksin ini adalah bentuk kaleng yang menggelembung dan kalau dilubangi akan keluar udara mendesis. Dengan dipanasakan maka Clostridium akan mati dan tidak terbentuk toksin dan makanan bias digunakan.
c) Aflatoksin, bersifat karsinogenik (penyebab kanker), yang tumbuh dalam jamur pada kacang tanah. Sangat beracun sehingga harus dimusnahkan.
d) Asam bongkrek yang tumbuh dalam jamur tempe bongkrek Pseudomonas cocovenenans.

2) Penyebab toksin alam :
a) Ikan buntal atau kerang hijau beracun
b) Kentang beracun (solanin), ubu kayu beracun (noda biru), umbi gadung dan talas beracun
c) Bayam beracun, asam jengkol/petai beracun
d) Jamur beracun, jamur melinjo beracun

3) Penyebab alergi :
a) Alergi ikan laut (tongkol, udang, kerang) akibat histamine
b) Alergi bumbu penyedap masakan (Chinese food syndrome)
c) Alergi aroma atau uap makanan (asma, muntah)
d) Alergi bumbu tradisional (cabai, bawang, merica)

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN
DALAM PENGELOLAAN MAKANAN

I. BAHAN MAKANAN

1. Pilih bahan makanan yang bermutu baik ( segar, tidak busuk, tidak layu, tidak berulat).
2. Jangan menyimpan / meletakkan bahan makanan dalam wadah bekas pestisida, pupuk, semen.
3. Jangan menyimpan bahan makanan dekat pupuk, pestisida, semen, kandang ternak, tempat sampah.
4. Bahan makanan harus disimpan dalam wadah yang bersih.

II. PERALATAN

1. Peralatan harus tersedia dalam keadaan bersih, kering dan bebas debu.
2. Peralatan sebaiknya terbuat dari bahan yang tidak mudah luntur dan tidak berkarat.
3. Sebelum dan sesudah dipakai, wadah harus dicuci dengan sabun sambil dibilas, tiriskan dan keringkan.

III. PENGOLAHAN MAKANAN

1. Bahan makanan yang akan diolah harus dibersihkan dahulu dan dicuci dengan air yang bersih.
2. Air bersih mutlak dibutuhkan untuk semua tahapan pengolahan makanan.
3. Proses pemasakan harus sempurna (matang).
4. Makanan yang sudah matang harus ditempatkan dalam wadah yang bersih, bebas debu maupun serangga dan tertutup (menggunakan tudung saji).
5. Bila makanan perlu dihangatkan, maka proses penghangatan harus sempurna (untuk makanan yang tidak bersantan panasnya harus merata dan untuk makanan yang berkuah/bersantan harus sampai mendidih).
6. Jarak makanan yang akan dihangatkan maksimal 6 jam sekali terutama bagi makanan yang bersantan /berkuah.
7. Harus menggunakan sendok bila akan mengambil makanan terutama makanan yang dihangatkan.

IV. TENAGA PENGOLAH

1. Berbadan sehat.
2. Tidak menderita penyakit menular (Flu, TBC).
3. Tidak menderita penyalit kulit (Kudis, Panu, Koreng atau luka).
4. Berpakaian bersih, memakai penutup kepala dan menggunakan alas kaki (sandal).
5. Berperilaku Hidup Bersih dan Sehat yaitu :
* Kuku dalam keadaan bersih dan pendek.
* Selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah memasak maupun memegang makanan dan setelah keluar dari WC.
* Tidak menggaruk/mengupil saat mengolah makanan.
* Tidak batuk dengan posisi menghadap ke makanan.
* Selalu menggunakan sendok saat memegang/mencicipi makanan.

Keracunan makanan pada dasarnya adalah masuknya bibit penyakit kedalam tubuh manusia yang terdapat pada makanan yang (bisa jadi) diakibatkan oleh “Human Error” karena kurang memperhatikan prinsip-prinsip pengelolaan makanan mulai dari tahap pemilihanan bahan makanan sampai dengan tahap pendistribusian makanan (siap saji).

Khusus dipedesaan, pengetahuan dan pemahaman tentang hal ini masih sangat kurang terutama bagi pemilik hajat dan juru masak. Sebagai contoh adalah dengan semakin banyaknya tamu undangan yang datang ke rumah pemilik hajat, maka sang pemilik hajat merasa perlu untuk sesegera mungkin menyajikan hidangan untuk disantap dengan tidak mengindahkan kaidah-kaidah pengolahan makanan yang benar (asal panas), padahal seperti kita ketahui bahwa pengolahan makanan merupakan salah satu titik kritis (HACCP), terlebih bila dalam pemilihan bahan makanan kurang diperhatikan (asal ada dan murah harganya).

Klinik Sanitasi (UPT Puskesmas Cariu) sebagai suatu wahana konseling merasa perlu untuk menindaklanjutinya dengan harapan dapat meminimalisir kasus keracunan makanan dengan melakukan pembinaan terhadap pemilik hajat dan juru masak yang akan mengadakan pesta hajatan dengan ijin keramaian.

Mekanisme baku dari perijinan tersebut adalah sebagai berikut :
1. Surat Pengantar dari Desa tentang Ijin Keramaian
2. Pengesahan oleh pihak Kecamatan
3. Pengesahan oleh pihak Koramil
4. Pengesahan dan penerbitan ijin keramaian oleh pihak Kepolisian

Bila melihat mekanisme diatas, puskesmas dalam hal ini klinik sanitasi, sangat tidak mungkin untuk merubah sistem tersebut, karena formulir yang ada sudah baku bentuknya, tapi akhirnya dengan ?sedikit usaha?, maka mekanisme itupun bisa berubah.

Mekanisme yang ada sekarang adalah mengharuskan semua surat pengantar dari desa tentang ijin keramaian untuk melalui klinik sanitasi terlebih dahulu guna mendapatkan penyuluhan dan brosur Panduan Pengelolaan Makanan dan Tips Pencegahan Keracunan Makanan yang sudah diregistrasi. Tanpa adanya itu, maka pihak Kepolisian tidak akan memberikan/mengeluarkan ijin keramaian.

Older Posts »

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.