Oleh: rye | 28 Februari 2010

Botol air minum


“Air, air di mana-mana, tetapi tidak setetes minum” dari Rhyme Mariner Kuno mungkin adalah deskripsi yang tepat sikap dari banyak konsumen yang tinggal di wilayah perkotaan sekarang ini yang semakin memandang ke arah air kemasan sebagai sarana pertemuan beberapa atau semua kebutuhan sehari-hari mereka. Seperti pasokan air bersih membentang lebih lanjut untuk memenuhi kebutuhan industri, pertanian dan populasi yang terus berkembang, kekurangan yang aman dan dapat diakses air minum akan menjadi tantangan utama di banyak bagian dunia. In the wake of several major outbreaks involving food and water, there is a growing concern for the safety and quality of drinking-water. While bottled water is widely available in both industrialised and developing countries, it may represent a significant cost to the consumer. Konsumen dapat memiliki berbagai alasan untuk membeli air minum kemasan, seperti rasa, kenyamanan atau mode, tapi bagi banyak konsumen, keselamatan dan manfaat kesehatan potensial pertimbangan penting. Karena pertimbangan-pertimbangan seperti itu sering tidak didasarkan pada fakta, ini secara khusus akan dibahas di sini.
Keamanan air minum kemasan

Sementara istilah air kemasan digunakan secara luas, istilah air kemasan mungkin lebih akurat. Air dijual di negara-negara untuk konsumsi dapat datang dalam kaleng, kotak dan bahkan dilaminasi kantong plastik. Namun, air botolan paling sering dijual dalam gelas atau botol plastik sekali pakai. Air kemasan juga datang dalam berbagai ukuran dari satu porsi untuk memegang carbouys besar hingga 80 liter. Tergantung pada iklim, aktivitas fisik dan budaya, kebutuhan air minum bagi individu berbeda-beda, tetapi bagi konsumen yang tinggi itu diperkirakan sekitar dua liter per hari untuk orang yang 60 kg dan satu liter per hari untuk anak 10 kg.

Air minum dapat terkontaminasi oleh berbagai bahan kimia, mikroba dan bahaya fisik yang dapat menimbulkan risiko terhadap kesehatan jika mereka hadir pada tingkat tinggi. Contoh dari bahaya kimia termasuk timah, arsenik dan benzena. Bahaya mikroba, termasuk bakteri, virus dan parasit, seperti Vibrio cholerae, hepatitis A virus, dan Crytosporidium parvum, masing-masing. Bahaya fisik termasuk chip kaca dan pecahan logam. Karena banyaknya kemungkinan bahaya dalam air minum, pengembangan standar untuk air minum memerlukan sumber daya yang penting dan keahlian, yang banyak negara yang tidak mampu membayar. Untungnya, bimbingan tersedia di tingkat internasional.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menerbitkan Pedoman Mutu Minum air yang banyak negara digunakan sebagai dasar untuk menetapkan standar nasional mereka sendiri. Panduan mewakili penilaian ilmiah risiko kesehatan dari konstituen biologi dan kimia air minum dan efektivitas pengendalian yang terkait. WHO merekomendasikan bahwa sosial, ekonomi dan faktor-faktor lingkungan diperhitungkan melalui pendekatan risiko dan manfaat ketika mengadaptasi nilai-nilai Pedoman standar nasional. Sebagai Pedoman WHO Minum Kualitas air dimaksudkan untuk menjadi titik tolak ilmiah untuk pengembangan standar, termasuk botol air, standar aktual kadang-kadang akan bervariasi dari Pedoman. Juga harus dicatat bahwa air yang digunakan untuk membuat es dapat dimakan seharusnya tunduk yang sama standar air minum dan sanitasi mencakup persyaratan khusus untuk peralatan untuk membuat dan menyimpan es. Air di carbouys, persyaratan sanitasi serupa untuk perangkat pengeluaran perlu diamati.

Dalam menerapkan Panduan WHO untuk satu botol air, faktor-faktor tertentu mungkin lebih mudah dikendalikan daripada sistem distribusi pipa dan standar yang lebih ketat mungkin, karena itu, lebih disukai dalam rangka untuk mengurangi populasi secara keseluruhan eksposur. Hal ini, misalnya, telah menyatakan untuk kasus memimpin. Demikian pula, ketika ada fleksibilitas mengenai sumber air, standar ketat tertentu alami substansi masalah kesehatan, seperti arsenik dan fluorida, mungkin akan lebih mudah dicapai daripada sistem distribusi pipa.

Berlawanan dengan ini, beberapa substansi yang dapat membuktikan lebih sulit untuk mengelola dalam botol daripada air keran. Hal ini biasanya karena air minum kemasan disimpan untuk waktu yang lebih lama dan pada suhu yang lebih tinggi dari pipa air yang didistribusikan dalam sistem distribusi. Pengendalian bahan yang digunakan dalam wadah dan kemasan penutupan perairan Oleh karena itu, perhatian khusus. Selain itu, beberapa mikro-organisme, yang biasanya sedikit atau tidak ada arti kesehatan masyarakat, dapat tumbuh hingga tingkat yang lebih tinggi dalam botol air. Pertumbuhan ini tampaknya terjadi lebih jarang di gasified air dan dalam air botol dalam wadah gelas dibandingkan dengan air yang tenang dan air botol dalam wadah plastik. Namun, masyarakat pentingnya kesehatan tetap ini kurang dipahami, terutama bagi individu yang rentan, seperti bayi dan anak-anak, ibu hamil, immuno-berkompromi individu dan orang tua. Dalam kaitan dengan bayi, seperti air minum kemasan tidak steril, itu harus didesinfeksi – misalnya, dengan mendidih selama satu menit – sebelum penggunaannya dalam penyiapan susu formula.

Ada juga laporan penipuan di mana air ledeng biasa telah ditambahkan untuk digunakan botol air mineral dan dijual sebagai artikel asli. Konsumen mungkin tidak dapat mendeteksi hal ini dengan rasa sendirian dan, jika kekhawatiran itu dibenarkan, harus menguji penutupan botol air dengan hati-hati sebelum membeli dan bersikeras melihat botol dibuka pada kehadiran mereka di restoran dan makanan dan minuman lainnya Pendirian layanan.
Potensi manfaat kesehatan dari air minum kemasan

Di Eropa dan beberapa negara lain, banyak konsumen percaya bahwa air mineral alami s memiliki sifat obat atau menawarkan manfaat kesehatan lainnya. Perairan seperti biasanya kandungan mineral tinggi dan, dalam beberapa kasus, secara signifikan di atas konsentrasi biasanya diterima dalam air minum. Air semacam itu memiliki tradisi panjang menggunakan dan sering diterima atas dasar bahwa mereka dianggap makanan daripada minum air per se. Meskipun air mineral tertentu mungkin akan berguna dalam memberikan mikro-nutrisi penting, seperti kalsium, WHO tidak menyadari adanya bukti yang meyakinkan untuk mendukung efek menguntungkan dari mengkonsumsi air mineral tersebut. Sebagai akibatnya, WHO Pedoman Minum Kualitas air tidak membuat rekomendasi tentang konsentrasi minimum senyawa penting.

Di sisi lain, di beberapa negara, air kemasan botol dengan kandungan mineral sangat rendah, seperti suling atau demineralised perairan, dapat ditawarkan untuk dijual. Sementara sejumlah besar orang mengkonsumsi air hujan secara tradisional yang juga rendah mineral tanpa efek yang jelas merugikan kesehatan, WHO telah tidak ada informasi ilmiah tentang manfaat atau bahaya secara teratur mengkonsumsi jenis botol air.
Standar internasional untuk air minum kemasan

Tubuh yang antar pemerintah untuk pengembangan standar-standar yang diakui secara internasional untuk makanan adalah Codex Alimentarius Commission (CAC). WHO, salah satu co-sponsor dari CAC, telah menganjurkan penggunaan Pedoman Mutu Minum air sebagai dasar untuk derivasi standar untuk semua air kemasan.

CAC telah mengembangkan Codex Standard for Natural Mineral Waters dan kode terkait praktek. Standar Codex menggambarkan produk dan penandaan, komposisi dan kualitas faktor, termasuk batas bahan kimia tertentu, kebersihan, pengemasan dan penandaan. Codex Code of Practice untuk Pengumpulan, Pengolahan dan Pemasaran of Natural Mineral Waters memberikan bimbingan kepada industri berbagai masalah praktek-praktek manufaktur yang baik. Sementara standar CAC dan rekomendasi yang tidak sepenuhnya wajib, Codex persyaratan kesehatan dan keselamatan diakui oleh World Trade Organization sebagai mewakili konsensus internasional untuk perlindungan konsumen dan setiap penyimpangan dari rekomendasi Codex mungkin memerlukan ilmiah berbasis pembenaran.

Komisi ini saat ini sedang mengembangkan konsep dari Codex Standar untuk botol / kemasan Waters untuk menutupi air minum selain air mineral alam. Codex yang ada di bawah Standar dan Kode Etik, air mineral alam harus memenuhi persyaratan yang ketat mengenai, misalnya, langsung mereka koleksi dan pembotolan tanpa perawatan lebih lanjut dari sumber alami, seperti musim semi atau baik. Sebagai perbandingan, rancangan Standar Codex untuk botol / kemasan Waters telah diusulkan untuk memasukkan air dari sumber lain, di samping mata air dan sumur-sumur, dan pengobatan untuk meningkatkan keselamatan dan kualitas. Perbedaan antara standar ini secara khusus relevan di daerah-daerah di mana air mineral alam memiliki sejarah budaya yang panjang. Dalam CAC, Komite Codex Alam Mineral Waters, yang diselenggarakan oleh Swiss, bertanggung jawab untuk pengembangan rancangan Standar Codex and Codes of Practice dalam konsultasi dengan Komite Codex terkait lainnya, terutama Komite Codex untuk Bahan Tambahan Makanan dan kontaminan dan Makanan kebersihan. Pihak-pihak yang tertarik untuk berpartisipasi dalam karya ini harus menghubungi Codex Codex Nasional Kontak Point di negara mereka.

Perlu dicatat bahwa baik WHO maupun CAC menawarkan sertifikasi dari setiap botol atau air mineral produk. Dalam hal ini, WHO tidak mengizinkan nama atau lambang untuk digunakan dalam kaitannya dengan tujuan komersial. Sementara banyak negara memiliki standar nasional untuk kemasan botol air dan beberapa skema sertifikasi nasional, tidak diterima secara universal skema sertifikasi internasional yang sekarang ada. Orang mencari informasi tentang sertifikasi air kemasan harus mendekati otoritas nasional di negara yang bersangkutan.
Untuk informasi lebih lanjut

Pedoman WHO untuk Kualitas air Minum (edisi kedua) yang tersedia sebagai publikasi WHO dalam tiga jilid: Volume 1 – Rekomendasi; Volume 2 – Kesehatan Kriteria dan Informasi Pendukung Lainnya, dan Volume 3 – Pengawasan dan Pengendalian Persediaan Komunitas. Lampiran untuk Jilid 1 dan 2 diterbitkan pada tahun 1997 dan 1998 dan memberikan informasi terbaru atau tinjauan baru pada bahan kimia tertentu. Tambahan lebih lanjut review dokumen yang terdiri dari mikroba yang dipilih akan diterbitkan pada tahun 2000. Untuk membeli Pedoman Minum air Kualitas, silakan hubungi Distribusi dan Penjualan, World Health Organization, 20 avenue Appia, CH-1211 Geneva 27, Swiss; fax: 41 22 791 4857; atau e-mail: publications@who.ch. Sebagian besar teks Panduan juga tersedia di Internet pada http://www.who.int/water_sanitation_health/

Rincian lebih lanjut tentang Keamanan Pangan WHO Program dapat ditemukan di http://www.who.int/fsf dan di WHO Air, Sanitasi dan Program Kesehatan di http://www.who.int/water_sanitation_health.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Komisi Codex Alimentarius dan Komite Codex Alam Mineral Waters, dan Codex Standard for Natural Mineral Waters dan para pendamping Code of Practice, pembaca disebut Codex Alimentarius terletak di http://www.fao situs web. org / WAICENT / FAOINFO / EKONOMI / ESN / naskah kuno /


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: