Oleh: rye | 3 Oktober 2009

Kesehatan & Indonesia Sehat 2010

Bila kita renungkan pada skala individu maka thema “Kesehatan adalah investasi menuju Indonesia Sehat 2010”,akan mengajak kita untuk lebih menghargai arti sehat bagi manusia, karena sehat adalah modal dasar (asset) dalam melakukan segala sesuatu. Pengertian sehat meliputi kesehatan jasmani, rohani, serta sosial dan bukan hanya keadaan bebas dari penyakit, cacat dan kelemahan.

Oleh karenanya dikatakan “Health is not everything, but without health everything is nothing (kesehatan memang bukan segala – galanya, namun tanpa kesehatan segala – galanya menjadi tidak berarti ). Kita tahu bahwa lahir rejeki dan mati itu adalah kekuasaan Tuhan,YME, dan sakit atau gangguan kesehatan itu juga bersifat alamiah artinya setiap manusia pasti mengalami gangguan kesehatan karena faktor usia, atau karena hasil interaksi manusia dengan lingkungan hidupnya. namum terlepas dari itu menurut pendapat penulis bahwa sehat itu tidak bersifat pasif yang didapat begitu saja, akan tetapi bersifat aktif yang harus diupayakan sendiri oleh setiap manusia atau kelompok masyarakat. Bila manusia tidak mengupayakan agar tubuhnya terpelihara secara baik maka orang tersebut memiliki potensi untuk menjadi tidak sehat atau terganggu kesehatannya, sebaliknya bila seseorang mengupayakan untuk memelihara tubuhnya secara baik maka orang tersebut memiliki resiko yang rendah terhadap terjadinya gangguan kesehatan.

Seorang pakar Kesehatan Masyarakat HL. Blume dikatakan bahwa Kesehatan Lingkungan dan perilaku manusia merupakan dua faktor dominan yang berpengaruh terhadap status kesehatan suatu masyarakat. Semakin perilaku manusia bergaya hidup sehat semakin rendah resikonya ia mengalami gangguan kesehatan. Demikian juga halnya dengan faktor lingkungan, semakin sehat lingkungan dimana ia hidup (di rumah, tempat kerja, tempat – tempat umum dan transportasi ), semakin rendah resikonya ia mengalami gangguan kesehatan.

Bila hal itu dilihat dengan pandangan accounting, maka biaya atas upaya manusia atau masyarakat untuk mencegah, mengeliminir atau meminimalkan potensi resiko, agar tidak terjadi sakit, tidak produktif, dan merugikan biaya yang lebih besar, maka upaya dimaksud mestinya dapat dimasukkan kedalam biaya investasi untuk menjaga asset. bukan biaya operasional yang bersifat belaja barang habis pakai ( expences ). Sehingga status kesehatan manusia sebagai SDM dapat dinilai sebagai asset seperti halnya jenis asset lainnya yang memiliki nilai penyusutan (amortisasi ).

Kesehatan tidak identik dengan kedokteran

Seringkali orang mengartikan sama antara kesehatan dan kedokteran. Kesehatan memiliki domain perhatiannya lebih luas dari pada kedokteran. Yang jelas sasaran perhatian kesehatan tidak terbatas pada orang yang sakit saja melainkan juga orang yang sehat. Sedangkan kedokteran lebih menekankan perhatiannya pada orang atau masyarakat yang sakit. Sifat upayanya pada kesehatan bisa bersifat pendidikan dan pemberdayaan masyarakat (promotif), pencegahan atau minimalisasi potensi resiko (preventif), pengobatan (kuratif ) dan pemulihan atau optimalisasi fungsi (rehabilitatif). Sedangkan pada kedokteran lebih menekankan pada upaya yang bersifat pengobatan atau kuratif yakni identifikasi penyebab sakit, serta memberikan tindakan untuk mengobatinya/mengatasinya secara tepat, atau tindakan pencegahan terhadap tingkat keparahan yang lebih tinggi.

Oleh karena perhatian kesehatan lebih luas dari perhatian kedokteran maka dapat dikatakan bahwa semua upaya manusia/masyarakat yang ditujukan langsung untuk kepentingan pemeliharaan kesehatan manusia/ masyarakat itu adalah upaya kesehatan sebagai contoh ; pemberdayaan masyarakat bergaya hidup sehat, membangun rumah yang sehat, penyediaan air bersih yang sehat dan memadai, berolahraga, cara kerja yang sehat dan aman, cara makan yang sehat, memelihara kualitas lingkungan hidup manusia yang sehat, perencanaan pembangunan kota yang sehat, dll, termasuk didalamnya pelayanan kedokteran kepada orang sakit.

Pemeliharaan kesehatan itu adalah Hak Azasi manusia, maka status kesehatan bangsa Indonesia ini tidak hanya dihasilkan oleh kinerja Departemen Kesehatan saja, melainkan merupakan resultante dari upaya bersama dari masayarakat dan pemerintah termasuk depatermen non kesehatan. Oleh karenanya appresiasi dan support terhadap upaya masyarakat dan departemen lain perlu terus dikembangkan untuk mencegah persepsi bahwa upaya kesehatan menjadi tanggung jawab pemerintah yaitu sektor kesehatan saja.

Dilihat dari aspek pembiayaan kesehatan maka biaya atas upaya individu untuk memelihara kesehatannya (HAM) maka menjadi tanggung jawab individu tersebut (private finance) seperti; berobat ke Rumah Sakit/Puskesmas, beli obat sendiri, konsultasi ke dokter, dll. Sedangkan biaya kesehatan untuk kepentingan masyarakat banyak menjadi tanggung jawab bersama yang dikelola oleh pemerintah (public finance) seperti ; immunisasi, penyediaan air minum, lingkungan hidup yang sehat, pengendalian vektor penyakit, dll. Dari aspek pembiayaan kesehatan yang lebih penting dibiayai oleh public finance adalah upaya-upaya yang bersifat untuk kepentingan publik yakni upaya kesehatan masyarakat, bukan upaya kedokteran yang seharusnya menjadi tanggung jawab private finance, kecuali untuk subsidi masyarakat tertentu yang membutuhkan. Untuk mengoptimalkan peran private finance agar lebih effisien, perlu dikembangkan sistem pembiayaan kesehatan yang dibiayai oleh Private finance dengan sistem asuransi.

Paradigma sehat

Paradigma sehat sebenarnya bukan paradigma baru bagi dunia kesehatan masyarakat namun menjadi orientasi baru bagi Departemen Kesehatan dalam melaksanakan pembangunannya sejak tahun 1999 yang telah dinyatakan oleh Menteri Kesehatan saat itu ( Prof.dr. FA. Moeloek ) dan dicanangkan oleh Presiden Habibie “Pembangunan Berwawasan Kesehatan” (Maret 1999). Penulis menghargai kebijakan beliau yang tepat untuk membawa departemen Kesehatan kepada orientasi Kesehatan yang lebih luas, bukan orientasi kedokteran yang lebih sempit. Kenaapa orientasi tersebut secara formal perlu dicanangkan menjadi suatu kebijakan, mungkin saja karena dulunya prioritas perhatian sektor kesehatan masih memprioritaskan masalah – masalah penyakit yang mewabah saat itu seperti wabah Pes, Malaria, Demam Berdarah, sehingga tanpa disadari terjebak pada orientasi mengatasi penyakit yang sebenarnya adalah domain dari kedokteran. Salah satu yang dapat dijadikan indikator sejauh mana Departemen Kesehatan memiliki komitmen terhadap orientasi Paradigma sehat yang telah secara formal dicanangkan, adalah dengan membandingkan prosentase alokasi anggaran upaya promotif, preventif dengan alokasi upaya kuratif. Bila alokasi anggaran masih lebih besar pada anggaran yang bersifat upaya kuratif, maka paradigma sehat yang dicanangkan tersebut masih belum berhasil menjadi komitmen Depkes itu sendiri.

Visi Indonesia Sehat 2010

Visi Indonesia Sehat 2010 yang telah dirumuskan oleh Dep.Kes (1999) menyatakan bahwa, gambaran masyarakat Indonesia dimasa depan yang ingin dicapai melalui pembangunan kesehatan adalah masyarakat, bangsa dan negara yang ditandai oleh penduduknya hidup dalam lingkungan dan dengan perilaku yang sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya diseluruh wilayah Republik Indonesia.

Pengertian sehat meliputi kesehatan jasmani, rohani, serta sosial dan bukan hanya keadaan bebas dari penyakit, cacat dan kelemahan. Masyarakat Indonesia yang dicita citakan adalah masyarakat Indonesia yang mempunyai kesadaran, kemauan dan kemampuan untuk hidup sehat sehingga tercapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya, sebagai salah satu unsur dari pembangunan sumber daya manusia Indonesia seutuhnya.

Visi tersebut telah tiga tahun yang lalu berhasil dirumuskan oleh Departemen Kesehatan RI yang mestinya telah dijabarkan kedalam program kerja yang lebih bersifat operasional untuk mencapai visi itu. Beberapa tahun lagi kita akan mencapai tahun 2010, dan saat itu kita tentu akan menyaksikan bersama apakah gambaran tersebut akan menjadi kenyataan?. Namun yang perlu kita renungkan visi Indonesia sehat 2010 sebenarnya visi siapa? Bila itu merupakan visi Departemen Kesehatan RI saja atau yang dirumuskan hanya oleh beberpa pejabat saja sedangkan dalam cita citanya adalah masyarakat Indonesia yang mempunyai kesadaran, kemauan dan kemampuan untuk hidup sehat.

Pertanyaanya berikutnya adalah bagaimana masyarakat Indonesia ikut merasa meiliki terhadap visi itu karena ia ditempatkan sebagai subyek yang harus berubah. Namun jika itu adalah perwujudan dari visi bangsa Indonesia, pertanyaanya adalah sejauh mana keterlibatan masyarakat/bangsa Indonesia ini terlibat dalam merumuskan visi itu sehingga mereka juga punya komitment untuk merealisasikan visi tersebut. Bila kita lupakan saja itu visi siapa yang jelas seperti yang saya uraikan sebelumnya baha status kesehatan bangsa Indonesia merupakan resultanste upaya bersama, maka yang harus kita upayakan adalah bagaimana visi Indonesia 2010 sehat, itu menjadi milik dan bagian dalam kehidupan bangsa Indonesia. Tanpa masyarakat dan sektor lain merasakan itu, maka komitmennya untuk ikut mewujudkan visi tersebut juga akan lemah, karena untuk mewujudkan visi dibutuhkan komitmen semua pihak (stakeholder).

Akhirnya kita sebagai bangsa Indonesia perlulah merenung sejenak untuk membayangkan dapatkan visi mulia “Indonesia Sehat 2010 ” itu akan terwujud. Tentunya kita tidak berharap bahwa pada saatnya nanti visi itu akan menjadi sekedar jargon yang terlewatkan dan terlupakan begitu saja. Sementara dunia telah metapkan status kesehatan masyarakat menjadi salah satu komponen Human Development Index ( HDI ) yaitu indikator kemajuan kualitas SDM suatu bangsa.

Iklan

Polusi udara terbentuk dari berbagai macam jenis gas, droplet/percikan ludah dan partikel-partikel yang menyebabkan kualitas udara berkurang sehingga terjadilah pulusi udara. Polusi udara dapat terjadi baik dikota maupun di desa. Di kota, mobil-mobil, angkutan bus dan pesawat udara, demikian juga pada industri dan konstruksi bangunan mungkin juga bisa menyebabkan polusi. Di desa, debu-debu dari traktore yang membajak sawah, truk dan mobil-mobil yang melewati jalan tanah dan berkerikil di desa, tambang batu dan asap dari kayu bakar serta pembakaran dari jerami padi mungkin juga berakibat pada timbulnya polusi udara.

Apa saja gejala kesehatan yang disebabkan oleh polusi udara?

Polusi udara dapat menyebabkan iritasi mata, kerongkongan dan paru-paru. Membakar/rasa perih pada mata, batuk dan sesak nafas yang biasanya diakibatkan karena kontak dengan polusi udara tingkat tinggi.

Orang lain mungkin akan memberikan reaksi yang sangat berbeda terhadap polusi udara yang sama. Beberapa orang mungkin merasakan batuk-batuk dan sesak nafas, sementara orang yang lainnya tidak merasakan pengaruh, gejala atau gangguan apapun. Buruknya gejala kesehatan yang dialami bisa dipengaruhi oleh beberapa hal seperti bernafas dalam-dalam, pemanfaatan udara atau pemasukan udara yang lebih cepat sirkulasinya seperti pada waktu berolahraga.

Orang-orang yang menderita penyakti jantung, seperti angina pectoris (nyeri dada), penyakit paru-paru seperti asma atau emphysema mungkin akan sangat sensitif terhadap paparan polusi udara, dan mungkin akan menunjukkan gejala-gejala kesehatan sementara itu orang yang lain tidak menunjukkan gejala atau gangguan kesehatan apapun.

Apakah polusi udara berdampak buruk pada kesehatan anda?

Beruntunglah bagi orang-orang dengan status kesehatan yagn baik, gejala-gejala kesehatan akibat kontak atau paparan dengan polusi udara biasanya akan menghilang dengan segera pada saat kualitas udara sudah membaik. Akan tetapi, pada kelompok orang tertentu lebih sensitif untuk terpengaruh polusi udara dari pada kelompok yang lainnya.

Anak-anak kemungkinan merasakan efek-efek tingkat rendah polusi daripada orang dewasa. Mereka juga lebih berpotensi terkena berbagai penyakit, seperti bronkitis dan sakit mata serta berbagai penyakit lainnya, pada paparan polusi udara pada area dengan tingkat polusi yang tinggi daripada didalam area dengan udara yang bersih.

Pada orang-orang dengan penyakit jantung atau paru-paru juga meberikan reaksi yang lebih berat/hebat karena paparan polusi udara. Selama waktu pencemaran berat, kondisi mereka mungkin akan bertambah buruk sampai pada suatu titik dimana mereka harus membatasi aktifitas mereka atau bahkan memerlukan perawatan medis tambahan. Dahulu, sejumlah kasus kematian sudah di hubungkan atau diasosiasikan dengan kondisi pencemaran udara yang sangat berat.

Indeks kaulitas Udara (Air Quality Index (AQI)).

Banyak sekali sumber-sumber yang melaporkan tentang prediksi atau ramalan indeks kualitas udara pada suatu wilayah. Biasanya sumber-sumber tersebut dapat anda peroleh dari radio, televisi, atau surat kabar. Indeks Kualitas udara adalah suatu skala kualitas udara yang berkisar antara 0 sampai 500 dan indeks kualitas udara ini digunakan dalam berbagai laporan cuaca. Suatu indeks kualitas uadra diatas 100 menunjukkan kondisi udara yang tidak sehat.

Berikut Ini adalah rentang indeks kualitas udara:

Rentang indeks kualitas udara dibagai dalam lima rentang, yaitu sebagai berikut:

1. Kualitas udara Baik yaitu nilai AQI 0 – 50. Disimbolkan dengan warna hijau dimana tingkat kualitas udara dalam kondisi baik dan tidak memberikan pengaruh bagi kesehatan tubuh manusia ataupun binatang, tumbuhan, keindahan serta gedung bangunan.

2. Kualitas udara Sedang dengan nilai AQI antara 51 – 100. Dengan simbol warna Biru dimana kondisi kualitas udara tidak mempengaruhi kesehatan tubuh manusia serta binatang. Tingkat kualitas udara tingkat ini
mempengaruhi beberapa tumbuhan yang sensitif dan keindahan lingkungan.

3. Kualitas udara Tidak Sehat dengan rentang nilai AQI antara 101 – 199 Simbol pada tingkat ini dengan warna Merah dimana kualitas udara pada tingkat ini berpengaruh pada kesehatan manusia serta pada beberapa kelompok hewan yang rentan dan juga menyebabkan kerusakan pada tumbuhan serta berefek pada nilai keindahan lingkungan.

4. Tingkat kualitas udara Sangat Tidak Sehat dengan rentang nilai AQI antara 200 – 299. Warna simbol kualitas udara tingkat ini dengan warna Kuning dimana kualitas udara berpengaruh buruk pada kesehatan pada beberapa populasi yang terpapar.

5. Kualitas udara Berbahaya dimana rentang nilai AQI antara 300-500 dengan simbol warna Hitam. Pada tingkat ini dapat menimbulkan masalah kesehatan yang serius pada populasi.

Apa yang dapat kita lakukan untuk melindungi keluarga dan diri kita dari polusi udara?

Terlebih dahulu periksalah dari surat kabar, radio, atau televisi serta sumber-sumber lain tentang ramalan indeks kualitas udara di wilayah anda. Berhati-hatilah dan waspadalah jika laporan tentang indeks kualitas udara melebihi angka 100. Juga berhati-hatilah jika ada kondisi cuaca yang beresiko tinggi seperti panas, cerah/terang, jika anda mulai berkembang gejala-gejala seperti sesak nafas, mata seperti terbakar/panas atau batuk.

Kita dapat melindungi diri kita dan keluarga dari pengaruh-pengaruh polusi udara dengan melakukan hal-hal berikut:

1. Sebisa mungkin Tetap berada didalam ruangan selama polusi udara tingkat tinggi berlangsung atau terjadi. Banyak polutan yang mempunyai tingkat lebih rendah didalam ruangan daripada diluar ruangan.

2. Jika anda terpaksa harus keluar, Batasi aktifitas anda selama diluar ruangan sampai jam-jam di pagi hari (sebelum matahari terbit) atau tunggu sampai matahari tenggelam. Hal ini penting pada kondisi-kondisi ozon yang tinggi ( seperti pada kota-kota besar) karena sinar matahari akan menambah tingkat ozon.

3. Jangan berolahraga, aktifitas fisik atau berusaha keras untuk keluar ruangan pada saat laporan atau berita kualitas udara menunjukkan kondisi yang tidak sehat. Semakin cepat anda bernafas (misal pada waktu berolahraga), semakin banyak juga polusi yang dapat anda ambil dan masuk ke dalam paru-paru.

Langkah-langkah tersebut secara umum akan mencegah pengaruh atau gejala polusi udara pada kesehatan baik anak-anak ataupun orang dewasa. Akan tetapi, jika anda tinggal atau bekerja di daerah yang dekat dengan sumber polusi, atau jika anda mempunyai penyakit jantung kronis atau masalah kesehatan dengan paru-paru, konsultasikan hal tersebut dengan dokter tentang cara-cara lain untuk melindungi diri anda dari polusi udara.

Oleh: rye | 9 Agustus 2009

PEDULI DBD DI SEKOLAH

Sebagian besar pasien DBD merupakan anak-anak usia sekolah. Lingkungan sekolah baik di luar maupun dalam ruangan perlu adanya penanganan pengendalian nyamuk. Gerakan PSN tidak hanya dilakukan di lingkungan perumahan melainkan mutlak harus dilakukan di lingkungan sekolah. Hal ini sudah diprediksi Dinas Kesehatan Kab. Bogor yang menyarankan pemantau jentik untuk lebih melebarkan sayapnya masuk ke sekolah-sekolah.

Pola penularan virus DBD sangat cepat menjalar di lingkungan sekolah. Siklus hidup nyamuk yang hanya butuh waktu +/- 14 hari mengakibatkan populasi membengkak dengan cepatnya. Kesibukan belajar mengajar di sekolah seakan terusik dengan datangnya wabah DBD. Sebagai contoh, jika ada satu anak yang terinfeksi virus DBD, dalam kurun waktu 24 jam, nyamuk Aedes Aegypti dapat menularkan ke teman-temannya mengakibatkan korban semakin bertambah.

Selain anak-anak dituntut melindungi diri dengan lotion anti nyamuk ataupun memperkuat daya tahan tubuhnya, pihak sekolah dituntut tanggap terhadap permasalahan ini.

Fenomena iklim yang tidak menentu akhir-akhir ini menyebabkan musim hujan menjadi berubah. Kadang hari ini hujan besok terang dan seterusnya. Wabah DBD sekarang tidak mengenal musim, sehingga perlu adanya kesadaran bersama dalam menanganinya. Bentuk sosialisai peduli DBD di sekolah-sekolah dirasa sangat perlu dilakukan untuk memutuskan rantai penularan DBD. Semakin cepat penanganan baik terhadap korban maupun penanganan lingkungan, akan memutus rantai penularan DBD.

Pembagian brosur mengenai bahaya DBD di sekolah-sekolah merupakan salah satu bentuk sosialisasi untuk membangkitkan kesadaran semua pihak yang terkait didalam lingkungan sekolah agar lebih waspada terhadap penyakit Demam Berdarah Dengue. Penanganan wabah DBD tidak cukup hanya mengandalkan dinas kesehatan saja melainkan semua individu masyarakat harus tanggap terhadap lingkungannya.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam hal pencegahan DBD di sekolah adalah :

1. Waspada terhadap tempat yang bisa dijadikan berkembangbiaknya nyamuk Aedes Aegypti dengan menggiatkan program PSN di sekolah.

2. Mulai menerapkan pola hidup sehat.

3. Penanganan awal terhadap penderita DBD.

4. Pengendalian nyamuk dengan cepat, saat terdeteksi ada salah satu anak terkena DBD.

5. Memberikan pengetahuan kepada anak didik mengenai bahaya penyakit DBD.

Siklus Perkembangan Nyamuk Aedes Aegypti

Oleh: rye | 8 Agustus 2009

SEKILAS TENTANG KLINIK SANITASI

Klinik_Sanitasi_net

Upaya kesehatan dibidang Kesehatan Lingkungan dimaksudkan juga sebagai pencegahan timbulnya suatu penyakit yang berhubungan dengan lingkungan diantaranya malaria, diare, kecacingan, dll.
Mencegah adalah lebih baik daripada mengobati bila terjadi suatu penyakit. Untuk itu diperlukan adanya perilaku hidup bersih dan sehat.
Kegiatan dibidang Kesehatan Lingkungan meliputi pemeriksaan sarana air bersih, tempat-tempat umum, pemeriksaan warung/rumah makan, pemeriksaan jentik pada tempat penampungan air di rumah penduduk, dan penyuluhan yang dikaitkan dengan penyakit yang diderita oleh pengunjung Puskesmas, dalam hal ini pengunjung Puskesmas yang sakitnya berkaitan dengan kesehatan lingkungan, diberikan penyuluhan oleh petugas Sanitasi pada Klinik Sanitasi Puskesmas.

KLINIK SANITASI

A. LATAR BELAKANG

Menurut ahli kesehatan HL. Bloom derajat kesehatan masyarakat dipengaruhi oleh 4 faktor yaitu : lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan, dan keturunan.

Sampai saat ini diketahui bahwa permasalahan penyakit terbanyak yang terdapat di wilayah kerja puskesmas di dominasi oleh penyakit-penyakit yang berhubungan dengan masalah kesehatan lingkungan.
Disamping itu upaya pengobatan penyakit dan upaya perbaikan lingkungan dikerjakan secara terpisah dan belum terintegrasi dengan upaya terkait lainnya. Petugas paramedis/medis mengupayakan pengobatan tanpa memperhatikan kondisi lingkungan peruamahan/pemukiman pasien, disisi lain petugas kesling mengupayakan kesehatan lingkungan tanpa memperhatikan permasalahan penyakit/kesehatan masyarakat.

B. PENGERTIAN

Klinik sanitasi merupakan suatu wahana untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat melalui upaya terintegrasi antara kesehatan lingkungan pemberantasan penyakit dengan bimbingan, penyuluhan, dan bantuan teknis dari petugas Puskesmas. Klinik Sanitasi bukan sebagai unit pelayanan yang berdiri sendiri, tetapi sebagai bagian intergral dari kegiatan Puskesmas, bekerjasama dengan program yang lain dari sektor terkait di wilayah kerja Puskesmas.
Pasien adalah penderita penyakit yang diduga berkaitan dengan kesehatan lingkungan yang dirujuk oleh petugas medis ke Ruang Klinik Sanitasi
Klien adalah masyarakat umum bukan penderita penyakit yang datang ke Puskesmas untuk berkonsultasi tentang masalah yang berkaitan dengan kesehatan lingkungan.

C. TUJUAN KLINIK SANITASI

Umum

Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat melalui upaya preventif dan kuratif yang dilakukan secara terpadu, terarah, dan tersusun secara terus-menerus.

Khusus

1. Meningkatlkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat (pasien dan klien) serta masyarakat disekitarnya akan pentingnya lingkungan dan perilaku hidup bersih dan sehat.
2. Masyarakat mampu memecahkan masalah kesehatan yang berhubungan dengan kesehatan lingkungan.
3. Terciptanya keterpaduan antar program-program kesehatan dan antar sektor terkait yang dilaksanakan di Puskesmas dengan pendekatan secara holistik terhadap penyakit-penyakit berbasis lingkungan.
4. Meningkatkan kewaspadaan dini terhadap penyakit-penyakit berbasis lingkungan melalui Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) secara terpadu (PWS terhadap lingkungan dan penyakit)

D. SASARAN

1. Penderita Penyakit yang berhubungan dengan masalah kesehatan lingkungan yang datang ke Puskesmas
2. Masyarakat umum (klien) yang mempunyai masalah kesehatan lingkungan yang datang ke Puskesmas. Lingkungan penyebab masalah bagi penderita/klien dan masyarakat sekitarnya.

E. RUANG LINGKUP

1. Penyakit dan penyehatan air bersih/jamban dalam rangka pencegahan penyakit diare, kecacingan, dan penyakit kulit.
2. Penyehatan perumahan/lingkungan dalam rangka pencegahan penyakit ISPA /TB-Paru/Demam Berdarah/Malaria.
3. Penyehatan lingkungan kerja dalam rangka pencegahan penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan/akibat kerja.
4. Penyehatan makanan/minuman dalam rangka pencegahan penyakit saluran pencernaan / keracunan makanan.
5. Pengamanan pestisida dalam rangka pencegahan keracunan pestisida.
6. Penyakit atau gangguan kesehatan lainnya yang berhubungan dengan lingkungan.

F. KEGIATAN KLINIK SANITASI

1. Di dalam gedung
Semua pasien yang mendaftar di loket setelah mendapat kartu status seterusnya diperiksa oleh petugas paramedis/medis Puskesmas. Apabila di dapatkan penderita penyakit yang behubungan erat dengan faktor lingkungan, maka yang bersangkutan dirujuk ke ruang klinik sanitasi. Kalau klien, setelah mendaftar di loket, mereka langsung ke ruang Klinik Sanitasi untuk mendapatkan bimbingan teknis. D ruang Klinik Sanitasi, sanitarian/tenaga kesling akan melakukan wawancara dan konseling yang hasilnya ditulis dalam Kartu Status Kesehatan Lingkungan. Selanjutnya sanitarian/petugas kesling membuat janji kunjungan ke rumah pasien/klien

2. Di luar gedung
Kegiatan di luar gedung ini adalah kunjungan rumah/lokasi sebagai tindak lanjut kunjungan pasien/klien ke Puskesmas (Klinik Sanitasi). Kunjungan ini sebenarnya merupakan kegiatan rutin yang lebih dipertajam sasarannya, sesuai hasil wawancara pasien/klien dengan sanitarian pada waktu di Puskesmas.

Alur_Kegiatan-net

Penyebab terjadinya pencemaran lingkungan sebagian besar disebabkan oleh tangan manusia. Pencemaran air dan tanah adalah pencemaran yang terjadi di perairan seperti sungai, kali, danau, laut, air tanah, dan sebagainya. Sedangkan pencemaran tanah adalah pencemaran yang terjadi di darat baik di kota maupun di desa.

Alam memiliki kemampuan untuk mengembalikan kondisi air yang telah tercemar dengan proses pemurnian atau purifikasi alami dengan jalan pemurnian tanah, pasir, bebatuan dan mikro organisme yang ada di alam sekitar kita.

Jumlah pencemaran yang sangat masal dari pihak manusia membuat alam tidak mampu mengembalikan kondisi ke seperti semula. Alam menjadi kehilangan kemampuan untuk memurnikan pencemaran yang terjadi. Sampah dan zat seperti plastik, DDT, deterjen dan sebagainya yang tidak ramah lingkungan akan semakin memperparah kondisi pengrusakan alam yang kian hari kian bertambah parah.

Sebab Pencemaran Lingkungan di Air dan di Tanah :
1. Erosi dan curah hujan yang tinggi.
2. Sampah buangan manusia dari rumah-rumah atau pemukiman penduduk.
3. Zat kimia dari lokasi rumah penduduk, pertanian, industri, dan sebagainya.

Salah satu penyebab pencemaran di air yang paling terkenal adalah akibat penggunaan zat kimia pemberantas hama DDT. DDT digunakan oleh para petani untuk mengusir dan membunuh hama yang menyerang lahan pertanian.

DDT tidak hanya berdampak pada hama namun juga binatang-binatang lain yang ada di sekitarnya dah bahkan di tempat yang sangat jauh sekalipun akibat proses aliran rantai makanan dari satu hewan ke hewan lainnya yang mengakumulasi zat DDT. Dengan demikian seluruh hewan yang ada pada rantai makanan akan tercemar oleh DDT termasuk pada manusia.

DDT yang telah masuk ke dalam tubuh akan larut dalam lemak, sehingga tubuh kita akan menjadi pusat polutan yang semakin hari akan terakumulasi hingga mengakibatkan efek yang lebih menakutkan.

Akibat adanya biological magnification / pembesaran biologis pada organisme yang disebabkan oleh penggunaan DDT.
a. merusak jaringan tubuh makhluk hidup
b. menimbulkan otot kejang, otot lehah dan bisa juga kelumpuhan
c. menghambat proses pengapuran dinding telur pada hewan bertelur sehingga telurnya tidak dapat menetas.
d. lambat laun bisa menyebabkan penyakit kanker pada tubuh.

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori